14 November 2009

~Bab 6~


         "Ika.. Saya nak ajak awak keluar makan malam ni boleh tak..?" tanya Ewan setelah hampir dua bulan kami kenal ketika aku sedang berbincang dengan Hana tentang Kelab Seni Kebudayaan yang telah kami sertai membuatkan aku terdiam seketika kerana belum pernah lagi seorang lelaki mengajak aku keluar makan malam.Berdua pula tu..

Hana hanya tersenyum melihat aku hanya mendiamkan diri.

"Ala. Boleh la Ika. Dah ada orang ajak makan. Tak kan nak tolak kot. Rezeki jangan ditolak bala jangan dicari.." sampuk Hana. Dia kini sudah mula menganggap Ewan sebagai kawannya dan melupakan perkara yang lepas setelah beberapa kali aku cuba memujuknya.
"Emm. Okey.." anggukku setuju sekilas memandang Ewan.
"Hah! Macam tu la. Ingat Ewan!. If you do something bad to her. I will crash your life.." Hana cuba memberi amaran dengan muka seriusnya.

"Okey. Saya janji. Saya akan jaga kawan baik awak ni baik-baik okey?" kata Ewan tersenyum ceria.

"Hem. Like that la.." balas Hana tersengih.

"Okey. Malam nanti saya jemput awak ya..." tambah Ewan lagi dan aku hanya mengangguk faham.
.............................................................................

        Malam menjelma,aku dijemput Ewan dengan kereta Pesona miliknya. Dia membawa aku ke sebuah hotel yang belum pernah ku jejaki sebelum ini membuatkan aku tergamam seketika melihat keindahannya yang bergemerlapan dengan cahaya lampu malam dan ditambah pula dengan iringan muzik oleh pemain biola yang mungkin diambil bekerja sebagai penghibur kepada pelanggan-pelanggan yang sedang menikmati perkhidmatan di situ.

"
So Ika. Awak nak makan apa..?" tanya Ewan setelah kami diberikan kad menu oleh seorang pelayan lelaki yang berada di situ sebaik kami berdua duduk di salah satu meja menghadap ke arah cermin yang menampakkan cahaya lampu dari berpuluh-puluh bangunan.Sejak dari tadi lagi aku hanya mendiamkan diri tanpa sepatah kata pun.

"Em. Saya ikut awak je la.." balasku tersenyum.
"Hem. Okey.." angguknya faham.

        Ewan memanggil pelayan itu semula dan memesan makanannya. Aku hanya mengikutnya kerana terasa agak kekok juga untuk memesan disebabkan tidak pernah datang ke tempat sebegini.

"Em. Kenapa awak ajak saya makan kat sini? Kenapa tak makan kat restoran biasa je?" tanyaku sementara menunggu pesanan kami berdua itu dihidangkan.
"Kenapa? Awak tak suka makan kat sini ke..?" tanya Ewan hairan.

"Tak. Bukan tak suka. Suka. Tapi setahu saya kat hotel kan,makanan dia mahal-mahal..
so.."
"So you think I could'nt pay..?" celahnya tersenyum.

"Eh eh. Bukan macam tu Ewan..saya.." gelengku agar Ewan tidak salah faham dengan kata-kataku sebentar tadi itu.

"Ika. Tak ada la mahal mana pun..em. Boleh la kalau nak samakan dengan bercuti tiga hari dua malam kat Bali.." celah Ewan lagi.

"Ahh..?"

"Saya gurau je la..awak ni.." gelengnya tertawa kecil.
"Owh.." balasku tersenyum malu.

"Em. Sebenarnya tak mahal. Tapi berbaloi juga la saya bawa awak makan malam kat sini sebab.." kata Ewan sambil menelan air liurnya perlahan.Seakan ingin cuba menyusun kata.

"Sebab..??" tanyaku hairan kerana dia tidak meneruskan kata-katanya itu.

"Ika. A
ctually. Tujuan saya ajak awak keluar makan malam ni sebab saya nak says something kat awak. Dah lama saya nak cakap benda ni tapi tak berani..and now. Saya dah decide. Kali ni biar la saya berterus terang dengan awak Ika. Saya dah tak nak pendamkan perasaan ni lagi sebab saya takut kalau saya terlambat nanti. Saya akan menyesal.." kata Ewan lagi sambil memandang tajam ke arahku.

"Emm.. Ca..Cakap la.." balasku yang tiba-tiba entah mengapa pandangannya itu membuatkan terasa bergetar di dada.
"Saya.." Ewan terdiam seketika membuatkan aku menjadi semakin ternanti-nanti.

"Saya..?" kataku yang tidak sabar untuk mengetahui apa yang ingin Ewan perkatakan kepadaku itu.

"Saya cintakan awak Ika. Sejak dari
first time saya nampak awak. Saya tak dapat nak lupakan awak. Saya nak awak jadi kekasih saya. Bukan hanya sekadar kawan.." Ewan meneruskan katanya dengan bersungguh-sungguh.

        Aku terdiam dengan luahan hati Ewan itu.Tidakku sangka rupanya dalam diam Ewan mencintaiku setelah berbulan-bulan aku mengenalinya. Jantungku kini berdegup semakin kencang bagaikan mahu terjatuh menyentuh tanah.Aku masih mendiamkan diri kerana aku begitu terkejut dengan pengakuannya itu.Belum pernah lagi kejadian seumpama ini berlaku dalam hidupku.
"Kenapa awak diam? Awak tak suka saya ke?Atau awak memang dah ada seseorang yang istimewa di hati.." Ewan cuba meneka kenapa aku berdiam diri.

"Saya. Saya tak tahu nak cakap apa. Saya tak sangka yang awak.." balasku perlahan-lahan kerana masih terkejut.

"Saya benar-benar serius Ika. Saya harap awak dapat terima cinta saya ni.."tambah Ewan lagi dengan nada mengharap.

"Err. Sebenarnya. Terus-terang saya cakap Ewan. Saya pun dah lama ada perasaan kat awak. Tapi saya ingat awak tak pandang perempuan macam saya ni. Yela saya kan.." aku mengaku yang aku mula menyukainya namun mungkin disebabkan perbezaan taraf yang menjadi penghalang bagiku untuk terus menyimpan perasaan itu.
"Betul ke Ika?? Awak pun sukakan saya??fuh!. Saya senang sangat bila awak cakap macam tu Ika. Saya ingatkan awak tak suka kat saya tadi.." celah Ewan dengan nada yang gembira.


        Aku hanya mengangguk tersenyum dengan gelagatnya itu. Aku tidak sangka Ewan begitu berani meluahkan perasaannya kepadaku pada malam itu.Aku terasa bahagia bagai di ambang percintaan.Mungkin inilah pasangan lain dan Hana rasa selama ini. Cinta sememangnya INDAH sampaikan aku sendiri pun terkena panahannya.
.............................................................................

        Aku membaringkan diri di atas katil setelah selesai menunaikan solat isyak sambil mengimbas kembali detik makan malam kami berdua yang pertama beberapa jam tadi.Cinta yang aku pernah harapkan suatu ketika dahulu sewaktu zaman meningkat remaja kini semakin aku rasai.Aku sempat mendengar lagu-lagu yang berunsurkan percintaan melalui Ipod Nano.Lagu cinta yang membuat aku dibuai keasyikan asmara cinta.
.............................................................................
        Aku bangun awal pagi untuk menunaikan kewajibanku sebagai seorang wanita Islam kepadaNya seperti biasa di samping bersyukur kerana diberi nikmat cinta.

"Selamat pagi.." ucapku ketika melihat mereka semua sudah berada di meja makan untuk bersarapan pagi.

"Selamat pagi sayang. Happy je hari ni. Kenapa ni..?" tanya papa perasan dengan perubahanku pagi itu.

"A'ah. Mama pun perasaan. Mama tengok Ika ceria je dari semalam.." sampuk mama pula sambil makan roti yang dibakarnya tadi.

"Tak ada la pa..ma.." gelengku yang belum bersedia lagi menceritakan kepada mereka tentang Ewan kerana aku mahu mengenali hati budinya terlebih dahulu.

"Abang Iz. Kak Su bila nak datang sini..?" aku cuba menukar topik.

"Emm. Maybe next week kot. Tak tahu lagi la dik.." jawab Abang Izat hairan dengan pertanyaan itu sambil membelek-belek bahagian belakang surat khabar yang memuatkan berita-berita mengenai sukan terutamanya bola sepak yang menjadi kegilaannya dan juga setiap insan yang bergelar lelaki.

"Hmm. Kalau macam tu. Boleh la mama masak yang special-special minggu depan.." sampuk mama yang cuba merancang.

"Awak ni. Belum tentu lagi jadi. Kan Iz kata tak tahu lagi tadi.." tegur papa.

"A'ah la ma. Betul cakap papa tu. Iz pun tak tahu lagi bila Su free. Biasa la kan. Orang kerja nurse. Tak menang tangan nak layan pesakit kat hospital tu.." tambah Abang Izat.

"Mama kamu ni bukannya apa Iz. Tak sabar nak tengok bakal menantu dia tu. Rindu sangat la katakan.." sampuk papa lagi.

Aku hanya tersenyum dengan gurauan papa itu.
.............................................................................
        Hari berganti hari,aku dan Ewan kini sudah bergelar sepasang kekasih yang baru sedang menghayati nikmat cinta yang dikurniakan kepada kami bersama.Dia sering menghubungiku dan bercerita mengenai latar belakangnya.Aku bersimpati dengan keadaannya yang telah menjadi anak yatim sejak dari kecil lagi.Ewan juga memberitahuku yang dia bakal menjadi pewaris tunggal Syarikat Mewah Holding iaitu sebuah syarikat pembinaan yang terkemuka di rantau antarabangsa yang setanding dengan negara lain setelah umurnya mencecah 23 tahun. Jadi disebabkan itu, Ewan belajar dalam jurusan kejuruteraan.
"Ika. Hari ni Ika cuti kan. Jom teman mama pergi rumah kawan lama mama.." ajak mama setelah masuk ke dalam bilikku ketika aku sedang asyik melayari internet untuk mencari maklumat mengenai tugasan yang harusku hantar minggu depan.

"Kawan lama? Siapa ma?Ika kenal ke..?" tanyaku sambil memikirkan kawan-kawan lama mama yang aku kenali.

"Ala. Kawan lama mama yang nama
Aunty Suri yang tinggal kat KL tu.."

"Owh.
Aunty Suri. a'ah Ika ingat dah. Macamana aunty sekarang mama? Dia sihat..?" tanyaku berfikir sejenak.

        Aunty Suri merupakan kawan lama mama sejak dari bangku sekolah rendah lagi tetapi lebih kurang sepuluh tahun juga dia dan anak lelakinya merantau ke Kuala Lumpur kerana terpaksa menguruskan butik pengantin milik dia dan arwah suaminya Uncle Zali di sana.Uncle Zali telah meninggal dunia akibat penyakit barah otak. Mama kata agak lama juga Uncle Zali meninggalkan mereka berdua ketika aku masih bayi lagi namun Aunty Suri masih menyayanginya sehinggakan tidak mahu berkahwin lagi walaupun ada beberapa orang yang telah cuba masuk meminangnya kerana baginya Uncle Zalilah CINTA PERTAMA DAN TERAKHIRnya.Aku juga berharap hubungan aku dan Ewan yang baru terjalin ini akan sebegitu.

"
Tu la. Semalam dia baru balik dari KL. Dia jemput mama pergi rumah baru dia kat Bandar Pandan Indah kalau mama ada masa nanti. Hari ni kan Ika cuti. Jadi boleh la temankan mama pergi sana.." jawab mama yang jelas terpancar kerinduan di wajahnya.

"Em. Papa dengan Abg Iz..?"
"Papa dengan Abg Iz kan ada meeting hari ni. Jadi papa suruh Ika temankan mama. Boleh yA..?" tanya mama seakan memujukku.

"Em. Okey la!.Kita nak pergi pukul berapa ni mama..?" tanyaku lagi sambil melihat jam yang tergantung di dinding.

"Sekarang la. Dah..Ika pergi siap dulu. Mama nak ke dapur kejap. Nak bungkus buah tangan sikit untuk mereka nanti.. em. Nanti mama tunggu Ika kat bawah k..?" pinta mama sebelum melangkah keluar dari bilikku.
"Okey ma.." balasku lalu bangun dan ke bilik air.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Hye..ima bina blOg ni juz semata-mata nak pamerkan hasil karya kerja tangan mgg.Harap kOrang dapat suppOrt ima k! and jangan lupa kOmen bab ni kat bawah ni tau!:)

~SmiLe aLway's~

Karya Nukilan ,

Karya Nukilan ,

~Terima Kasih~

Lilypie Angel and Memorial tickers