08 November 2009

~Bab 1~



'Cinta ini kadang kadang tak ada logika..berisi semua hasrat dalam hati...ku hanya ingin dapat memiliki..dirimu hanya untuk sesaat..'telefon bimbitku berdering lagu 'Tak Ada Logika' nyanyian Agnes Monica yang merupakan penyanyi terkenal di Indonesia menandakan panggilan masuk.

"Hello....."aku menjawab dengan nada yang malas sambil berbaring di atas katil kerana masih mahu dibuai mimpi-mimpi indah selepas bangun mengerjakan solat subuh awal pagi tadi.


"Hello Ika..hai..kau tak bangun lagi ke..?result SPM dah nak keluar ni..bila kau nak datang hah?lama aku tunggu kau tau!janji pukul 9..ni dah pukul 10 ni.."ngomel Puteri Hana atau Hana,sahabat karibku sejak dari tingkatan satu lagi.

Kami berdua boleh diibaratkan adik-beradik,sentiasa bersama walau suka dan duka.Kami juga sering berkongsi apa-apa sahaja masalah untuk diselesaikan bersama.

"Pukul 10..?Hana..kau ni jangan la main-main ngan aku.."balasku yang fikir Hana sengaja ingin bergurau denganku kerana dia pernah mempermainkanku sebegini suatu ketika dahulu.

"Ika..!okey..sekarang kau try tengok jam loceng kat atas meja kau tu.."arahnya dengan nada geram.

"Em..jap-jap..aku tengok.."balasku lalu bangun dan mengambil jam locengku yang berada di atas meja tepi katilku.Jarum jam menunjukkan tepat pukul 10 pagi.

"K..pukul berapa sekarang?wahai tuan puteri anak raja isketambola.."tanya Hana dengan nada menyindir.

"Em..baru pukul..alamak!!pukul 10!!aku dah lambat la..!"jeritku tersedar aku sudah terlewat ke sekolah untuk mengambil keputusan Sijil Penilaian Malaysia (SPM) yang dikeluarkan pada hari ini.Ini semua gara-gara aku terlupa mengunci semula jam locengku awal pagi tadi .Aku pantas ke bilik air tanpa berlengah lagi selepas mematikan talian.

Aku tiba di seberang jalan yang menghubungkan sekolahku lebih kurang jam pukul 11 pagi lewat dari yang dirancang.Ini membuatkan aku tergesa-gesa keluar dari perut kereta mama.Mama juga turut bangun lewat sepertiku.Dia tidur semula setelah menyiapkan sarapan pagi untuk papa dan Abang Izat sebelum mereka berangkat ke pejabat.


Mama,suri rumah sepenuh masa sejak dia menamatkan zaman bujangnya dengan papa.Mereka boleh diibaratkan dua merpati sejoli kerana masing-masing saling cinta-mencintai walaupun hampir 25 tahun mereka hidup sebagai pasangan suami isteri.Mama sentiasa memberi sokongan dan dorongan kepadaku tanpa sedikitpun rasa jemu.


"Okey mama..nanti Ika call mama k!bye.."kataku selepas mencium tangan mama.

"Okey sayang..I wish you good luck.."ucap mama sambil menguntumkan sekuntum senyuman yang menaikkan semangatku lalu pergi meninggalkan aku di situ.Mana tidaknya,tiga bulan aku menantikan saat ini.
Di depan pintu pagar sekolah,aku terlihat Hana yang sedang menunggu ketibaanku kerana kami telah berjanji akan mengambil keputusan itu bersama-sama.Aku melambai-lambai tanganku ke arahnya.Jantung aku masih berdebar-debar menantikan keputusan yang bakal mengubah hidupku sehinggakan aku terlupa yang aku berada di tengah jalan raya.Tiba-tiba entah dari mana datangnya kereta Honda Sivic berwarna hitam memancu ke arahku dan hampir melanggarku lalu aku terjatuh akibat terperanjat melihat kereta itu berhenti tepat di hadapanku.Nasib baik aku tidak tercedera cuma tercalar sedikit di bahagian lengan akibat hentakan yang tidak terlalu kuat itu.Hana yang melihat insiden itu pantas berlari mendapatkanku lalu cuba memimpinku bangun.




"Ika..! Kau okey??" tanya Hana seakan menjerit.

"Aku. Aku okey.." jawabku cuba bangun sambil dipimpin oleh Hana.

        Pelajar-pelajar lain sama ada ingin masuk ke dalam sekolah mahupun yang baru turun dari kenderaan ibu bapa mereka lantas memandang ke arah kami.

        Lalu keluar seorang lelaki yang berbadan tegap, berambut pendek dan tinggi lampai.Rupanya yang agak tampan berlari ke arahku dengan pantas.

"Cik. Cik okey? Cik tak apa-apa kan? Saya minta maaf sangat-sangat.." jelas lelaki itu yang kelihatan agak gelabah.Mungkin takut sekiranya aku tercedera.

"Woi!! Kau buta ke?! Tak nampak ke member aku lalu sini tadi? Mata kau letak kat mana hah?!!" tiba-tiba Hana menjerkah lelaki itu. Lelaki itu termasuk diriku tergamam seketika.

        Orang ramai yang dari tadi memerhati dari jauh segera meluru dan mengelilingi kami bertiga.

"Sa. Saya tahu..Sa. Saya minta maaf ya. Ada luka kat mana-mana tak? Nak saya bawa cik jumpa doktor tak..?" tanya lelaki itu sambil cuba memohon maaf tapi sebenarnya itu bukan kesalahannya.

"Saya tak apa-apa. Saya okey. Just luka sikit je ni. Lagipun saya yang patut minta maaf. Lintas tak tengok kiri kanan tadi. Maaf ya.." mohonku yang sememangnya mengaku melintas tanpa melihat kiri dan kanan jalan.

"Hey Ika! Kau tak salah la. Mamat ni yang salah. Dia ingat ni jalan bapa dia kot..!" tengking Hana lagi.

"Tak apa la Hana.  Lagipun aku luka sikit je ni. Tengok ni.." bisikku sambil menunjukkan kepada Hana yang aku tidak mengalami sebarang kecederaan yang serius.

"Err..Kalau macam tu. Saya pergi dulu la ya. Saya ada hal mustahak sangat ni.." kata lelaki itu yang kelihatan terburu-buru seakan kejarkan sesuatu.

"Hah! Entah-entah nak lari la tu " balas Hana selamba sambil memcebirkan bibirnya.

"Dah la Hana. Okey saya minta maaf ya pasal kawan saya ni. Tak apa tak apa encik boleh pergi sekarang" kataku yang tidak mahu membesarkan perkara yang kecil sebegini.

"Okey. Terima kasih cik. Saya pergi dulu ya.." angguk lelaki itu tersenyum lalu naik ke keretanya dan memandu pergi.

        Orang ramai yang tadinya mengelilingi kami berdua segera bersurai.
.............................................................................
"Ika..!!" jerit Hana perlahan dengan nada tidak puas hati kerana aku membiarkan lelaki itu pergi begitu saja.

"Dah la Hana. Aku tak apa-apa la. Kau pula yang lebih. Malu tau orang tengok. Emm..Kau jangan beritahu family aku tau pasal hal ni..?" pesanku yang tidak mahu merisaukan keluarga aku terutamanya mama. Maklum sajalah aku anak perempuan tunggal. Pernah aku pengsan di dalam kelas sewaktu di darjah empat kerana tidak bersarapan pagi,malas bangun awal. biasalah kan. Mama segera menghantar aku ke hospital walaupun aku sudah sedar dari pengsan ketika itu.

"Yela yela. Tapi aku takkan lepaskan mamat tadi tu. Siap la kalau aku jumpa dia lagi!" balasnya yang sebenarnya aku tahu dia amat mengambil berat akan diriku.

"Eh. Ni dah ambil result ke belum ni..?" aku cuba membuat Hana lupa tentang kejadian tadi itu.

"Belum. Tunggu kau la. Lambat sangat!"

"Sorry la. Aku bangun lewat hari ni. Okey jom-jom. Kita ambil sama-sama ek?" pujukku sambil menarik tangan Hana dan masuk ke dalam perkarangan sekolah.

        Aku dan Hana lulus dengan cemerlang. Tidak sia-sia kami belajar dan mengulang kaji pelajaran bersama-sama selama ini. Berkat doa kami bersama telah termakbul.

.............................................................................
"So Ika. Apa kau nak buat lepas ni..?" tanya Hana dengan nada gembira selepas kami berjalan keluar dari perkarangan sekolah sambil memegang slip keputusan SPM. Rasa riang di hati masih terasa. Kami sempat mengucapkan jutaan terima kasih kepada guru-guru yang telah mendidik kami berdua sehingga kami mendapat keputusan yang begitu cemerlang. Kami juga sempat bertegur sapa dengan kawan-kawan lama yang turut bergembira dengan kejayaan mereka juga.
"Em..Aku tak tahu lagi la. Maybe tunggu surat tawaran kot. Yang pastinya aku nak sambung belajar!. Nak teruskan cita-cita aku untuk jadi seorang peguam yang berjaya!hah. Kau pula..?"
        Sememangnya dari kecil itulah cita-citaku.Aku memilih bidang guaman sebagai cita-cita kerana aku ingin membantu masyarakat yang memerlukan perkhidmatan ini untuk membela nasib diri masing-masing.Itu azamku.
"Aku?..hmm. Sama la dengan kau. Tunggu surat tawaran. Tapi buat sementara waktu ni. Papa aku nak aku kerja part time  kat company dia tu. Dia kata lepas dah habis belajar nanti, dia nak aku take over company dia tu. Aku kan anak tunggal. So dah jadi tanggungjawab aku la kan?" balas Hana kerana papanya mempunyai sebuah syarikat perniagaan barang separuh siap.
"Hmm. That's good!. I'm very respect you my friend!" pujiku begitu kagum dengan Hana yang sememangnya seorang anak yang bertanggungjawab dan berjasa kepada keluarga.
"Thank you thank you!. So bila kita nak celebrate kejayaan kita ni..?” soalnya yang jelas tidak sabar-sabar untuk meraikan kejayaan kami bersama.
"Pasal tu..em. Aku nak balik rumah dulu la. Nak beritahu mama dengan papa aku dulu. Nanti bila aku free. Aku call k?" jawabku yang tidak sabar mahu memberitahu mama dan papa tentang keputusanku itu.Mereka pasti gembira kerana doa mereka selama ini semasa melakukan solat sunat hajat bersama denganku dahulu telah termakbul.
"Okey!" balas Hana faham.  
     Aku benar-benar gembira dengan kejayaanku. Aku pulang dengan berita menggembirakan untuk papa dan mama. Abangku, Muhammad Izat bakal menghadiahkan aku sebuah komputer riba jenama Apple yang dibeli dengan menggunakan duit poketnya sendiri.Hana pula mahu membelikanku pemain Mp3, Ipod Nano sebagai hadiah sempena kejayaanku ini. Aku pula masih tercari-cari lagi benda yang mahu aku jadikan sebagai hadiah untuknya.

6 ulasan:

  1. Assalamu'alaikum..Cik Siti Fatimah..
    :) 1st of all saya nk ucap Terima Kasih
    krn sudi singah ke Blog saya.. :)
    Okey..saya bc sinopsis td & terus ke
    Bab 1..Bab lain2 x sempat bc lg..InsyaAllah..
    in the next time sy sambung bc..
    Okey..pada pendapat saya..Cik Ct ada potensi
    utk menjadi seorang novelis berjaya..Tp Cik Ct perlu
    lebih bnyk membaca & membuat rujukan pd karya2 spt karya Hlovate(JS),Bikash Nur Idris(Alaf 21),
    Liza Zahira(Alaf 21)dll utk memantapkan lagi
    gaya penceritaan Novel Cik Ct Fatimah..Tntg kesalahan ejaan tu x mengapa kan sebab akan ada editor atau tukang semak ejaan yg akan check karya seseorang novelis tu sblm Novel di publish,kn..
    Yg lain2 setakat nie okey.. :) Cik Ct,ini hanya lah pandangan saya sebagai pembaca novel sahaja..Jika ada salah pd pandangan saya,saya mohon ribuan kemaafan,ya.. :)
    TAPI WLU APA PUN YG CIK CT FATIMAH LAKUKAN
    DALAM USAHA MENJADI SEORANG NOVELIS SAYA DO'AKAN YG TERBAIK BUAT CIK CT FATIMAH! :)
    GD LUCK YA! :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. Terima kasih ieda di atas pujian dan kOmen ini ye..Sy akan wat yg terbaek Y(^^)Y

      Padam
  2. dah abis bca bab 1...
    bleh thn la...
    sprti komen di ats,awk mmg ad potensi tuk jd novelis...
    gud luck yer!!

    BalasPadam
  3. salam mgg,citerr ni okeehhhh sangat!besh!tpi pendek,takper,nasib baek ade bab 2!=)))ngeee

    BalasPadam
    Balasan
    1. Hehe...terima kasih Izzah.. ye ima tahu mmg pendek tp dont wory u will satisfied for read this nOvel. Trust me.(^^)y

      Padam

Hye..ima bina blOg ni juz semata-mata nak pamerkan hasil karya kerja tangan mgg.Harap kOrang dapat suppOrt ima k! and jangan lupa kOmen bab ni kat bawah ni tau!:)

~SmiLe aLway's~

Karya Nukilan ,

Karya Nukilan ,

~Terima Kasih~

Lilypie Angel and Memorial tickers