04 Disember 2009

~Bab 34~

        “Ika. Anif datang lagi tak..?” tanya Hana sekilas memandangku. Dia sedang sibuk dimekapkan di hadapan cermin soleknya oleh mak andam pilihan ibunya iaitu Lily,yang berperwatakan dan berpenampilan seperti seorang perempuan sedangkan dia seorang lelaki.

“Eh nyah!. Sekejap lagi kau tu dah nak bersanding. Duduk la elok-elok sikit. Nanti comot pula muka kau ni ha! Laki kau tu kang. Tak jadi nak bersanding dengan kau. Siapa susah? Lily juga tau!” kata Lily dengan lagaknya.

“Lily. Aku ni kalau
make-up macamana sekalipun. Cantik juga  tau! Orang kata apa tu? Ada class gitu!” usik Hana yang membuatkan aku tertawa kecil dengan gelagat mereka berdua itu.
“Belum lagi la Hana. Mereka dah on the way nak ke sini sekarang ni. Sekejap lagi sampai la tu..” jawabku yang sedang berdiri melihat ke halaman rumahnya melalui balkoni.Kelihatan ramai tetamu yang hadir untuk memeriahkan majlis.Aku sempat berbalas mesej dengan Ewan.

“Owh…err.. Eh! Nama sebenar kau apa ek Lily..?” tanya Hana dengan tiba-tiba sambil memandang Lily. Mungkin terasa bosan menunggu.

“Apasal pula kau nak tau nama sebenar mak..?” tanyanya balik. Berkerut dahinya.

“Ada la. Cepat la Lily. Aku nak tahu ni..” jawab Hana tidak sabar-sabar.

“Mohd Khairulnizam..” jawab Lily perlahan.
What…?!” Hana lantas tertawa besar.

“Hana…!” tegurku yang juga tertawa di dalam hati.

“Eh nyah! Kau gelak sekali lagi. Mak cili mulut kau tu tau..!” kata Lily dengan nada geramnya sambil menunding-nunding alat solek yang dipegangnya ke muka Hana.

“Okey okey. S
orry Lily. Aku diam aku diam..” balas Hana segera mengawal ketawanya sambil menunjukkan muka seriusnya.

“Hana. Kenapa ni? Macam kecoh-kecoh je. E
verything okay..?” tanya Datin Zura,ibunya Hana yang muncul sambil tersenyum ceria. Jelas terpancar keceriaan di wajahnya.Mungkin kerana satu-satunya anak tunggalnya itu akan mendirikan rumah tangga.

“Mama. Mana la mama dapat si Lily ni..?” tanya Hana yang masih ingin berketawa lagi.

“Kenapa?
Service yang Lily bagi tak elok ke..?” tanya Datin Zura lagi sambil tangannya memegang bahu Hana.

“Datin. Saya ni Lily okey! Mak andam yang terkenal di seluruh Kedah ni akan bagi service yang first class tau!. Tapi kalau anak datin ni duduk sengit-sengit macam ni.. ehm. Alamatnya last class ler..” jawab Lily dengan gayanya yang tersendiri.

“Yela tu. Mama..em. Papa mana..?” tanya Hana memandang Datin Zura sambil disolekkan oleh Lily lagi.

“Papa tengah layan kawan-kawan dia kat bawah tu.. emm. Mama keluar dulu la sayang ya. Nanti mama datang balik.. Lily
,make-up yang cantik-cantik tau…!” pesannya pada Lily.

“Okey datin! Itu bisa diatur sih..!” jawab Lily sambil mengenyitkan sebelah matanya pada Datin Zura.

“La. Minah Indon la pula..” gurau Hana ketawa.

“Hana kamu ni. K mama keluar dulu ya. A
unty keluar dulu ya Ika…” kata Datin Zura sambil memandangku yang hanya memerhati.

“Okey
aunty..” aku membalas senyumannya dan melihat dia berlalu keluar.
.............................................................................
    Bunyi pukulan kompang kedengaran di halaman mengejutkanku yang sedang asyik memerhatikan Hana yang kelihatan begitu cantik dan anggun dengan pakaian gaun pengantinnya yang direka khas oleh pereka fesyen terkenal dari Austraulia itu.

“Hana. Tu. Suami kau dah sampai...” kataku setelah melihat rombongan pengantin lelaki melangkah masuk ke halaman rumah diiringi dengan beberapa orang lelaki dan wanita yang memegang dulang berisi dengan barang-barang hantaran.

“Mana. Mana..?” tanya Hana yang bingkas bangun berlari menghampiriku.
“Opocot. Mak kau!eh perempuan ni! Aku tak habis make-up dia lagi. Dah lari…” rungut Lily yang terkejut seketika sambil menggaru-garu kepalanya.

“Segaknya laki aku..” puji Hana setelah melihat Anif yang kelihatan segak berpakaian seperti raja sehari itu. Kelihatan Ewan yang berjalan bersebelahannya tersenyum melihatku.

“Hana. Jom turun sayang. Rombongan pihak Anif dah sampai tu…” panggil Datin Zura yang muncul semula ke kamar Hana.

“Okey ma. Jom Ika..?” ajak Hana pandangku.

“Jom…!” anggukku tersenyum lalu kami turun ke tingkat bawah bersama-sama.
        Majlis persandingan Hana dan Anif berlangsung dengan meriah dengan bertemakan perkahwinan dalam taman. Aku dan Ewan menjadi pengampit mereka berdua yang kelihatan secocok bagai pinang dibelah dua itu.Aku senang apabila melihat cinta mereka berdua sampai ke jinjang pelamin akhirnya. Mana tidaknya,hampir tujuh tahun mereka menabur kasih dan janji bersama. Mereka juga ada merancang akan berbulan madu di Paris kerana itulah tempat yang diidam-idamkan Hana sejak dari bangku sekolah lagi tetapi mereka akan pergi ke sana setelah menghadiri majlis perkahwinan aku dengan Ewan pula yang akan berlangsung lebih kurang dalam beberapa minggu sahaja lagi.
.............................................................................

        “Sayang. Sayang nak tahu tak apa yang abang tahu ni..?” tanya Ewan di dalam talian kerana kami tidak digalakkan keluar berjumpa. Maklum saja la.Lagi dua hari aku akan bernikah dengan Ewan.Ewan juga telah membiasakan dirinya memanggilku sebegitu.Begitu juga denganku. Barang-barang persiapan telah kami pilih bersama termasuk sebentuk cincin perkahwinan. Kami juga telah menghadiri kursus kahwin yang harus dihadiri oleh semua bakal-bakal pengantin.

“Nak!. Apa yang abang tahu..?” tanyaku yang sedang meneliti baju pengantinku yang akan dipakai pada hari persandinganku itu nanti.

Teka la..? tanyanya lagi.
“Emm. Tak nak la main teka-teka ni. Malas la..” balasku manja.

“Okey okey. Reza dengan Zila..”

“Reza dengan Zila? Kenapa dengan mereka berdua tu..?” tanyaku pelik.

Mereka sekarang ni dah. Couple..”

“Really..?” tanyaku seakan tidak percaya.

“Yes my honey..” jawab Ewan manja.

“Abang tahu mana ni..?”

“Reza cakap sendiri semalam kat mama. Terkejut juga la abang

“Hmm. Macamana mereka berdua boleh kenal ek..?” tanyaku hairan.

“Entah la sayang. Reza cakap masa birthday party sayang tu..”

“Owh..ya. Patut la. Masa sayang sembang dengan Reza hari tu. Tak habis-habis asyik usha Zila je. Rupa-rupanya ehem-ehem..” kataku tertawa kecil.Sempat berdehem kecil.

Abang pun naik terkejut juga. Tapi yela mungkin jodoh dia dengan Zila. Siapa tahu?. Tak ke mana sayang oii..” balas Ewan.

        Aku tersenyum dengan kata-kata Ewan itu. Memang kalau sudah JODOH,ke mana kita pergi walau seluruh dunia sekalipun. Di situ juga la kita akan bertemu.Rizal telah berbaik-baik semula dengan Yanie. Dua minggu yang lepas,Yanie datang ke rumahku untuk memohon maaf di atas tuduhan dan kekasaran katanya terhadapku tempoh hari.Aku memaafkannya kerana aku tahu itu hanya salah faham yang pernah tercetus di antara aku dan Ewan. Justeru itu, KESEFAHAMAN di antara kedua-dua belah pihak harus ada untuk melayari bahtera perkongsian cinta.
.............................................................................
     Hari–hari yang aku hitung kini tiba.Aku dan Ewan disandingkan di atas pelamin rumahku sendiri.Hana menjadi pengampitku manakala Anif pengampit bagi Ewan.Aku menjemput seluruh kenalanku.Inai dijariku kelihatan kemerah-merahan dan lagu serta kompang sentiasa bergema menyambut tetamu-tetamu yang hadir bagi memeriahkan lagi majlis persandingan kami berdua itu.Kami berdua disandingkan di atas pelamin sejurus selepas upacara ijab dan kabul dijalankan dengan sekali lafaz,aku sah bergelar isteri yang sah kepada pemilik nama Syed Ewan Bin Datuk Syed Bakar yang diwalikan papa. Kini,berakhirlah cerita cintaku.Aku bersyukur dengan apa yang dilimpahkanNya terhadapku.Cinta sejati yang aku cari telah aku miliki. ALHAMDULILAH…

                    
~TamaT~



2 ulasan:

  1. makin best...tak sia2 ira flow cite ni

    BalasPadam
    Balasan
    1. Terima kasih ira kerana sudi flow citer ni ye.. (^^)

      Padam

Hye..ima bina blOg ni juz semata-mata nak pamerkan hasil karya kerja tangan mgg.Harap kOrang dapat suppOrt ima k! and jangan lupa kOmen bab ni kat bawah ni tau!:)

~SmiLe aLway's~

Karya Nukilan ,

Karya Nukilan ,

~Terima Kasih~

Lilypie Angel and Memorial tickers