21 November 2009

~Bab 16~



        "Eh!. Apa pulak ni..?" kataku sendirian yang tiba-tiba muka surat yang ke 100 terselit pendrive yang nipis berukuran 4 gigabyte(gb) mengejutkan aku yang sedang menumpukan perhatian pada bacaanku itu.Aku segera mengambil pendrive itu dan memasangnya pada komputer ribaku.

        Selepas aku memasangnya,terpapar sebuah folder yang tertulis 'Untuk Ewan dari papa..' Jariku pantas mengklik 'Open' pada senarai.Kelihatan video yang terpampang wajah seorang lelaki tua yang berpakaian kemas bersama dengan tali leher dan tidak silap aku itu ialah papanya Ewan yang sedang duduk berlatar belakangkan bilik pejabat memandang tepat ke hadapan skrin.

"Ewan. Pasti Ewan terkejut bila tengok video ni. Sebenarnya Ewan. Mama dan adik Ewan, Reza masih hidup. Uncle Bad la dalang semua ni. Papa dapat tahu muslihat Uncle Bad setelah bertahun-tahun ni. Papa tak sangka. Satu-satunya adik papa yang papa percaya.. yang papa sayang. Sanggup tipu papa. Uncle Bad kata mama dan Reza meninggal dunia akibat nahas kapal terbang padahal mereka masih hidup. Ewan,papa tahu bila kamu dah dapat pendrive ni maknanya papa dah tak ada lagi di dunia ni. Papa harap Ewan dapat cari mama dengan Reza. Papa dapat tahu mereka ada di Kampung Melur. Cari la mereka di sana Ewan. Sebab papa rasa. Papa dah tak sempat cari mereka lagi. Selamatkan la mereka dari Uncle Bad. Katakan pada mereka. Papa sangat rindukan mereka berdua. Ewan, tegakkanlah keadilan untuk papa,mama dan juga adik kamu. Dan jadi la anak yang baik. Jaga la mereka sebaik mungkin. Papa sayangkan kamu semua. Selamat tinggal.." kata papa Ewan dengan nada sedih dan terkilan.

       
Terbeliak mataku dan pada masa yang sama aku terlopong sehingga tidak terkata.Rupa-rupanya mama dan adik Ewan yang disangkakan meninggal dunia akibat nahas kapal terbang 11 tahun yang lalu masih hidup dan
Uncle Bad yang telah merancang semua ini. Aku segera mengeluarkan pendrive itu lalu tergesa-gesa keluar memandu kereta ke rumah Hana kerana Hana sahaja yang dapat membantuku.Fikirku.

'Ting! Tong!'
        Aku menekan butang loceng rumah Hana berkali-kali setelah aku tiba di rumahnya.

"Assalamualaikum Hana.." aku memberi salam ketika melihat Hana keluar dari perut rumahnya.
"Waalaikumusalam. Hey Ika. Ada apa ni? Kenapa tak call dulu nak datang.?" tanya Hana sambil menekan alat kawalan jauh pintu pagar automatik di tangannya.Aku segera berlari mendapatkannya.

"Hana. Kau kena tolong aku! Kau kena tolong aku..!" kataku cemas sambil memegang erat kedua-dua belah tangannya.

"Ika. C
alm down okay!. Kenapa ni?err..mari kita masuk dalam dulu la ya.." ajak Hana yang dalam kehairanan sambil memandang sekeliling.

        Aku memasang semula
pendrive itu pada komputer riba Hana setelah diajak masuk ke dalam bilik tidurnya kerana mama dan papanya ada di rumah.Aku tidak mahu hal ini diketahui oleh sesiapa kecuali Hana, sahabat baikku.

.............................................................................

"Jadi. Papa Ewan nak bagi pendrive ni kat dia supaya Ewan tahu yang mama dan adik dia masih hidup. Macam tu..?" soal Hana setelah menonton video itu.
"Aku rasa pun macam tu la Hana. Aku tak sangka. Uncle Bad yang aku sangka baik selama ni sanggup lakukan ni semua pada keluarga Ewan.." anggukku yang juga turut berfikir begitu tadi.

"Tapi pelik. Kenapa
Uncle Bad buat semua ni ah? Apa motif dia..?" tanya Hana pelik.

"Aku sendiri pun tak tahu.."gelengku tidak tahu motif sebenar
Uncle Bad melakukan semua ini.

"
So. Bila kau nak beritahu Ewan tentang perkara ni..?" tanya Hana lagi.

"Aku rasa buat masa sekarang ni. Kita jangan beritahu dia apa-apa lagi tentang ni boleh ya? Aku nak
try cari mama dengan adik dia dulu. Aku tahu kalau aku beritahu dia sekarang. Pasti pak ngah dia tu dapat tahu and aku tak boleh bayangkan Hana. Apa yang pak ngah dia akan buat pada mereka nanti. Lagipun aku dah janji dengan pak ngah dia yang aku akan.." kataku yang tiba-tiba tersasul mengenai pertemuanku dengan Uncle Bad tempoh hari.

"Janji? Kau janji apa dengan
Uncle Bad tu..?" tanya Hana pelik kerana aku tidak menghabiskan kata-kataku itu.

"Emm. Aku.." aku jadi gagap.

"Ika. Aku ni kawan kau k. Lebih baik kau beritahu aku sekarang. Apa yang sebenarnya berlaku? Apa yang dah kau janji dengan pak ngah Ewan tu hah..?!" desak Hana.

"
Okay fine!. Uncle Bad ada jumpa aku dua tiga hari lepas. Dia nak aku jauhi Ewan.." kataku mengalah dengan desakan Hana itu.

"
What? Tapi kenapa? Hari tu..kau kan beritahu aku yang dia tak ada problem dengan hubungan korang berdua ni. Siap jemput datang rumah lagi. Ni apasal pula tiba-tiba halang kau kawan dengan Ewan ni..?" tanya Hana yang kelihatan begitu terkejut dan marah.
"Dia cakap aku dengan Ewan tak sesuai. Lagipun dia dah ada calon yang lebih layak untuk Ewan.." tambahku lagi.

"Siapa..?"

"Zila.." jawabku perlahan.

"Zila? Minah tu..?" tanyanya inginkan kepastian.

"Hem.." anggukku mengerti maksud Hana.

"Oh my God..eee. Geramnya aku. Macamana la dia boleh pilih si minah gedik tu? Dia ingat dia tu orang kaya. Dia boleh cakap ikut sedap mulut dia je.  Ish..Habis.. Ewan tahu..?" tanya Hana yang jelas begitu marah dengan perbuatan Uncle Bad itu.
"Tak. Biar la. Lagipun aku memang tak sesuai pun dengan Ewan tu. Dia anak orang kaya.Siapa la aku ni Hana. Nak bercinta dengan dia pula. Macam enggang dengan pipit kan?"
"Ish. Tak baik kau cakap macam tu Ika..hmm. Jadi sebab ni la kau asyik jauhkan diri dari dia? Sampai dia call pun kau tak angkat..?"soal Hana.

Aku hanya mengangguk perlahan.

"
So. Kau nak aku teman ke pergi. Apa nama tempat mama dengan adik Ewan tinggal tu..?" tanya Hana sekali lagi.

"Kampung Melur..em. Tak payah la. Tapi aku nak kau tolong
something la.." kataku yang mula menyusun strategi.

"Apa dia..?"
"Aku nak kau tolong carikan data-data mengenai Uncle Bad sepanjang dia kerja kat Syarikat Mewah Holding tu. Sebab kalau aku yang cari maybe dia akan perasan. Yela dia kan kenal aku. Lagipun kau kan pernah kata yang papa kau pernah jalankan urusniaga dengan syarikat tu dulu kan..?" jawabku.

"Hem.. Okey
!..I will try.." angguk Hana setuju.

"Aku pergi sana
just nak tahu kenapa Uncle Bad buat family Ewan macam tu..and at the same time. Aku juga nak temukan mereka semula. Ewan pasti gembira bila dah dapat jumpa dengan mereka nanti.." kataku dengan harapan yang menggunung.

"
That's a good idea. Tapi kau kena hati-hati okey!" pesan Hana yang kelihatan risau.

"Okey. T
hank’s. Kau jangan risau k!" balasku tersenyum faham.
       
        Aku pulang setelah berbincang dengan Hana.Aku telah buat keputusan, esok pagi aku akan segera bertolak ke Kampung Melur untuk mencari keluarga Ewan itu.Aku terpaksa ponteng kuliah sehari dan yang paling menghampakan aku juga terpaksa berbohong kepada keluargaku. Ini kerana aku tidak mahu melibatkan sesiapa dalam masalah Ewan terutamanya mama.
.............................................................................
"Ika sayang. Kenapa makan gelojoh ni..?" tanya mama hairan melihat aku tergesa-gesa bersarapan pagi.

"Ahh? Owh. Tak ada apa-apa ma. Ika cuma takut terlewat masuk kelas je ni.." kataku sambil memperlahankan jamahanku.

"Terlewat masuk kelas? Sekarang baru pukul 7. Kelas Ika
start pukul 9 kan?" tanya mama lagi sekilas memandang jam yang tergantung di dinding.Aneh.

"Em. Sebenarnya Ika nak singgah
library kejap nanti. Nak cari maklumat sikit untuk tugasan Ika yang baru.." jawabku berhati-hati agar mama tidak mengesyaki sesuatu.
"Owh..em. Bila Ika start cuti semester..?" soal mama sambil mengelap meja dapur.
"Ika start cuti minggu depan..err. Ma. Maybe petang ni Ika tak balik makan kot sebab Hana ajak makan kat rumah dia.." kataku tanpa memandang wajah mama. Agak sukar juga untuk aku membohonginya.

"Okey. Tapi jangan balik lewat sangat tau! Nanti papa marah pula. Tak pasal-pasal nanti mama pula yang kena.." pesan mama.

"Okey ma. Ika
promise..em..ma. Tolong bekalkan Ika roti bakar ni. Sedap la.." pintaku sambil mengunyah roti bakar yang disaluti sardin buatan mama itu.

"Hem. Kejap. Mama ambilkan bekas ya..!?" angguk mama tersenyum manis sambil berlalu ke dapur dan mengambil bekas kosong sebelum muncul semula.

"Ika nak banyak ke sikit ni..?" tanya mama sambil memasukkan beberapa keping roti bakar ke dalam bekas tersebut.

"Em. Bagi la dua tiga keping.." jawabku sambil memandangnya.

"Em. Nah.." balas mama sambil menghulurkan bekas itu kepadaku.

"Okey. T
hanks ma. Ika pergi dulu ya." kataku lalu bangun ingin bersalaman dengan mama.

"Okey la. Bawa kereta tu elok-elok tau. Baca doa dulu.." pesan mama.

"Okey. Sayang mama..
bye.."
"Bye.." balasnya.
Aku memulakan perjalananku ke Kampung Melur yang lebih kurang setengah jam juga perjalanan dari rumahku. Kampung itu agak pendalaman sedikit dan rumahnya yang berselerak membuatkan misi aku mencari ibu Ewan dan Reza bertambah sukar.Aku sempat makan roti bakar yang dibekalkan mama itu di dalam kereta sementara meneruskan misiku.

.............................................................................

"Assalamualaikum pak cik.." aku memberi salam ketika terlihat seorang lelaki tua yang kebetulan lalu di situ.

"Waalaikumusalam..ya saya.." jawab pak cik selepas mengalihkan pandangannya kepadaku.

"Pak cik. Saya nak tanya. Kat sini ada tak seorang mak cik yang tinggal dengan anak dia yang nama Reza..?" tanyaku dengan penuh sopan. Ini masuk kali kelima aku bertanya pada seseorang yang tidak dikenali tentang mereka berdua.

"Reza? Kat sini ada banyak orang yang nama Reza. Anak ni ada alamatnya?" tanya pak cik itu.

"Em. Saya tak ada alamatnya pak cik. Tapi yang saya tahu. Dia tinggal dengan ibu dia yang nama. Zaleha Johari.." tambahku lagi.

"Zaleha?Owh. Orang kat sini panggil dia Mak Leha..ya memang dia ada anak nama Reza. Dia ada buka warung kopi kat hujung kampung sana tu. Tapi hari ni dia tutup. Dengar kata dia tak beberapa sihat..” angguknya sambil menunding ke arah sesuatu.

"Warung kopi?em. Boleh saya tahu kat mana rumah dia..?" soalku dengan nada gembira.

"Anak jalan terus. Kat hujung sana tu. Ada satu lorong. Tepi lorong tu ada sungai kecil. Dekat situ la rumah Mak Leha. Yang ada pokok mempelam.." kata pak cik itu sambil menunding jarinya ke arah suatu tempat.

"Okey. Terima kasih banyak-banyak ya pak cik.."
       
        Aku segera memandu pergi ke arah yang diberitahu oleh pak cik tadi itu.Kelihatan rumah papan yang agak usang dan reput dimakan anai-anai.Terdapat juga sebatang pokok mempelam di hadapan rumah itu seperti yang dikatakannya.

~Bab 15~

        "Ika. Sebelum uncle cakap. Uncle nak Ika rahsiakan pertemuan kita ni. Uncle tak nak Ewan tahu.." kata Uncle Bad setelah air pesanan kami sedia dihidangkan oleh pelayan di situ.

"Hem. Okey. Apa yang
uncle nak cakapkan tu..?" soalku yang malas untuk berteka-teki lagi.

"
Uncle nak Ika jauhi Ewan.." jawabnya ringkas dan serius.

"Jauhi Ewan? Tapi kenapa
uncle..?" aku agak terkejut dengan permintaannya itu.

"Ewan tak sesuai dengan Ika
dan Ika tak padan langsung dengan Ewan. Macam langit dengan bumi. Jauh bezanya. Anyway.. uncle pun dah ada calon yang lebih sesuai dan layak untuk dia.." tambah Uncle Bad lagi membuatkan aku benar-benar terasa sakit hati dengan kata-katanya itu.

"Siapa?"tanyaku perlahan.

"Zila. Anak Datuk Hisham. Pengarah dari
bussiness partner Syarikat Mewah Holding.." jawabnya.

"Ewan tahu..?" tanyaku lagi yang agak terkejut apabila nama Zila disebut sebagai calon pilihan
Uncle Bad itu.Tidak sangka.
"Belum. Tapi uncle tahu dia tentu tak kan setuju dengan pilihan uncle ni kerana.." kata Uncle Bad lambat-lambat.

"Kerana apa?" tanyaku pantas.

"Kerana di mata Ewan hanya ada Ika.." jawab
Uncle Bad dengan nada sinis.

"
Uncle. Kenapa dari awal lagi uncle tak halang Ika jumpa dengan Ewan? Bahkan. Uncle jemput Ika datang rumah. Kenapa uncle..?" tanyaku inginkan kebenaran.

"
Uncle tak nak Ewan syak yang bukan-bukan. Uncle tahu. Hanya Ika yang Ewan cinta sekarang ni and Ewan tak kan dengar cakap uncle. So I hope you understand what I mean. Ika cakap je berapa yang Ika nak untuk lepaskan Ewan. Uncle boleh bagi.." katanya sambil mengeluarkan buku cek dan sebatang pen dari dalam kocek kotnya.

"Ika faham
uncle. Ika tahu. Ika memang tak sesuai dengan Ewan. Baik. Kalau itu yang uncle nak. Ika akan jauhi Ewan. Tapi satu je yang Ika nak ingatkan. Kita sebagai manusia semua sama je di mata Allah.  BUKAN KAYA ATAU MISKIN. Tapi yang penting. Pegangan kita padaNya. By the way. Uncle simpan je la cek tu. Cinta Ika pada Ewan bukan kerana duit dia. I'm not like that. Baik la. Ika pun dah lewat ni. Terima kasih kerana sudi belanja Ika minum. Ika pergi dulu ya Datuk Syed Badrul Sulaiman. Assalamualaikum.." balasku lalu bangun.

        Aku meninggalkan tempat itu dengan alasan aku sudah lewat tetapi sebenarnya aku tidak tahan dihina seperti itu lagi.Tidak tahan.
.............................................................................

    Pada malam itu,panggilan telefon dan sms daripada Ewan aku tak endahkan.Mungkin benar juga apa yang dikatakan Uncle Bad petang tadi. Aku tidak sesuai bergelar kekasih Ewan.

'Tuk! Tuk!'
        Ketukan pintu mengejutkan aku yang sedang melihat bulan terang bersinar di tepi jendela sambil menghidu keharuman bunga mawar merah yang diberikan Ewan dahulu. Aku lantas membuka pintu dan melihat mama sedang memandang ke arahku.

"Ika. Jom turun makan. Mama dah siap masak.." ajak mama tersenyum manis.

"Nanti la ma. Ika tak lapar lagi la.." balasku yang sememangnya hilang selera makan disebabkan perjumpaan yang tidakku duga pada petang tadi itu.

"Kenapa ni? Ika gaduh dengan Ewan ya..?" tanya mama cuba meneka.

"Tak ada la ma. Ika baik je dengan dia. Mama..emm.. macamana mama kenal dengan papa..?" Aku segera tukar topik sambil duduk di atas katil.Tanganku pula sengaja membelek-belek majalah.

"Hmm. Kami terjumpa kat kedai kasut. Masa tu mama buat kerja part time kat situ. Papa pula datang nak beli kasut. Tiba-tiba je mama terlanggar papa.." jawab mama yang juga turut duduk di atas katilku.

"Lepas tu..?" tanyaku tak sabar menunggu.

"Lepas tu. Three la.." mama cuba berjenaka.

"Mama.." aku tarik muka membuatkan mama tertawa kecil.
"Emm.. Lepas tu. Papa cuba la nak tackle mama. Siap minta nombor phone lagi tau! And time tu pula mama kan single and available.." tambah mama lagi sambil mengusik hidungku.

"Tok wan dengan opah setuju..?" tanyaku lagi.

"Mesti la. Ika. Restu orang tua tu penting tau. Kalau tanpa restu mereka. Kita tak kan bahagia walau dengan siapa pun kita bersama. Emm. Kenapa Ika tanya mama ni? Pak ngah Ewan tak suka ke Ika kawan dengan dia..?” soal mama yang mula merasa hairan dengan pertanyakanku tadi itu.

"Eh. Tak la ma. Saja Ika nak tahu. Okey la ma. Mama turun dulu. Nanti Ika turun ek.?!" jawabku tersenyum kelat lalu segera bangun.
"Okey la anak mama sayang ni. Cepat sikit tau!. Nanti kalau sejuk dah tak sedap masakkan mama tu.." pesan mama sambil mengusap perlahan rambutku.

"Yes mam!" balasku sambil bertabik.
.............................................................................
        Esoknya aku pergi ke kampus seperti biasa.Aku nekad,aku harus menjauhi Ewan walau sedalam mana pun cintaku terhadapnya kerana aku telah berjanji dengan Uncle Bad dan aku juga tidak mahu menjalin hubungan tanpa RESTU keluarganya terutamanya satu-satunya keluarga yang dia ada itu.

"
Good morning Ika. Awal hari ni kau datang kampus..?" tanya Hana lalu duduk di bangku panjang yang didudukiku.

"
Good morning. Saja nak datang awal.." jawabku sambil meneliti kertas kerja yang akan aku bentangkan sebentar nanti.
"Ika. Semalam Ewan ada call aku. Dia tanya kenapa kau tak jawab calling dia? Mesej dia pun kau tak balas. Aku ada tanya dia tapi dia tak cakap apa-apa pun. Kau gaduh dengan dia ke..?" soal Hana hairan.

"Emm. Hana. Nanti kalau dia tanya kau macam tu lagi. Kau cakap je yang aku
busy ya.." pesanku.

"Kau ni kenapa Ika? Aku tengok kau ni macam saja je nak larikan diri dari dia. Dia ada buat benda yang tak elok kat kau ke? Ke dia dah ada perempuan lain?" tanya Hana yang mula syak sesuatu terhadap perubahan sikapku itu.

"Tak ada la. Hana. aku nak pergi
library kejap. Nanti rehat kita jumpa lagi ya. Bye.." aku meninggalkan Hana dengan segera agar aku tidak dibanjiri lagi dengan soalan sebegitu.
.............................................................................
        Dua hari berlalu,aku masih cuba menjauhi Ewan dan sepanjang masa itu juga aku mula merinduinya.
"Ika..."

        Ewan muncul di hadapan pintu pagar rumahku setelah aku menjawab salamnya.Mama tiada di rumah kerana ke butik Aunty Suri manakala papa dan Abang Izat belum pulang dari tempat kerja lagi.

"Awak buat apa kat sini?" tanyaku setelah aku menghampirinya tanpa membuka pintu pagar yang dikunci dari dalam itu.

"Ika. Kenapa saya call awak tak jawab? Mesej saya pun awak tak balas. Saya risau awak tahu tak?" tanya Ewan yang jelas kelihatan benar-benar risaukan aku.
"Saya busy la.." Aku cuba memberi alasan tanpa melihat wajahnya kerana takut untuk bertentangan mata dengannya lagi.Pasti cair.

"Ika. Saya tahu ni mesti ada yang tak kena. Please tell me why..?" rayu Ewan bersungguh-sungguh.

"Ewan. Saya kata saya busy. Awak tak faham ke..?" kataku dengan sedikit nada kasar agar Ewan segera beredar dari situ.

"Ika. Ok! Saya nak jumpa awak malam ni?"

"Tak boleh"  jawabku ringkas.

"Kenapa..?" tanya Ewan lagi.

"Saya ada projek yang nak kena siap. Esok dah kena buat presentation dalam kelas so saya tak ada masa la nak keluar dengan awak.." aku memberinya alasan tapi sebenarnya aku sudah pun menyiapkan tugasan itu dari awal lagi.

"Habis? Bila saya boleh jumpa awak?" tanyanya perlahan.

"Saya tak tahu lagi.." jawabku bersahaja.

"Hmm. Tak apa la. Nanti bila awak
free. Awak call saya k? Ika. Kalau saya ada buat salah. Tolong beritahu saya. Jangan buat saya macam ni.." pinta Ewan atas perubahan sikapku itu.

"Kau tak salah Ewan..aku terpaksa.." mahu saja aku beritahu Ewan sebegitu tapi apakan daya. Aku tidak layak bergelar kekasih hatinya. Aku rasa amat serba salah kerana memperlakukan Ewan sedemikian tetapi bila difikirkan Uncle Bad, aku harus berbuat begitu walaupun tanpa relaku.

"Awak balik la. Tak manis orang tengok. Nanti apa pula jiran-jiran kat sini kata.."
        Aku meninggalkan Ewan sendirian di luar pagar tanpa menjawab soalannya.Malam itu aku menangisi sikapku terhadapnya dan ditimpa rasa bersalah.Teramat sangat.
.............................................................................
Tuk! Tuk!'
        Aku segera mengesat air mataku dan lantas turun dari katil untuk membuka pintu bilik.

"Adik. Jom turun!. Kak Su ada kat bawah tu.." kata Abang Izat.

"Kak Su?owh. Okey. Nanti adik turun ek!" balasku pura-pura tersenyum agar Abang Izat tidak menyedarinya.

"Okey. Cepat tau..!" balasnya tersenyum.

"Okey.."

        Aku segera turun ke tingkat bawah selepas membasuh muka untuk bertemu dengan Kak Suraya yang sedang duduk di meja makan.

"Kak Su. Bila sampai..?" tanyaku sambil bersalaman dengannya yang sedang duduk di meja makan.

"Owh akak baru je sampai tadi. Abg Iz kata mama Ika nak sangat jumpa akak. Berbulan-bulan juga akak tak datang rumah adik ni tapi akak singgah kejap je ni sebab nak pergi kerja balik lepas ni.." jawab Kak Suraya tersenyum memandangku.

"Owh.." anggukku faham.

"Ika. Mari tolong mama hidangkan makanan ni kejap.." panggil mama dari dapur.

"Kak Su. Ika pergi dapur kejap ek!" kataku.

"Okey.." balasnya faham.

        Aku menolong mama menghidangkan makanan dan kami makan bersama-sama dengan Kak Suraya. Papa seperti biasa,ada mesyuarat yang harus dihadirinya.
.............................................................................
        Selepas selesai sahaja makan,aku duduk menonton televisyen manakala Kak Suraya yang tadinya mahu menolong mama di dapur sementara menunggu Abang Izat bersiap dihalang mama lalu datang dan duduk di sebelahku.

"Adik. Akak tengok adik ni macam ada masalah je.. masalah dengan
bf ke..?" tanya Kak Suraya tersenyum.

"Eh. Tak ada la kak.." nafiku.

"Ala. Tak payah la nak berahsia-rahsia denngan akak. Abg Iz dah cerita pasal budak yang sekarang ni tengah berkawan dengan adik tu. Ewan kan nama dia..?" tanyanya lagi.

"Hem.." anggukku perlahan.

"Dia macamana orangnya..?"

"Dia baik. Dia pandai hormat mama dengan papa adik.." jawabku jujur.

"Em. Bagus la tu. Akak harap hubungan adik dengan dia akan berkekalan k..?" tambahnya lagi.

        Aku hanya mengangguk tersenyum kepuraan lagi. Harapan Kak Suraya itu mungkin tidak kesampaian.Fikirku.

"Su. Jom!" panggil Abang Izat yang mahu menghantar Kak Suraya ke tempat kerjanya kerana dia bekerja pada waktu malam.

"K la. Akak dah nak pergi kerja ni. Nanti senang-senang,datang la rumah akak. Kita boleh borak lama sikit.." pesan Kak Suraya sambil bangun.

"Baik la akak.." aku bersalaman dengannya dan berjalan bersama dengan mama yang muncul dari dapur.Kami menghantarnya sehingga ke kereta Abang Izat.

"Adik. Jaga rumah elok-elok tau! Jangan asyik ingat Ewan je.." gurau Abang Izat sebelum memandu keluar.
        Aku dan mama hanya tersenyum.Malam itu aku tiada rancangan. Ewan masih tidak mahu mengalah dari menelefonku.Aku teringat akan novel yang diberikan Ewan kepadaku tempoh hari lalu aku mengambilnya dari laci meja tulis.Aku membacanya sambil berbaring di atas katil.

20 November 2009

~Bab 14~



        "Hai Ika.."  sapa Hana ketika aku sedang meneliti tugasan yang telah aku siapkan kelmarin untuk dihantar hari ini.

"Hai. Best kelmarin dapat tengok wayang dengan Anif..?" tanyaku tanpa memandangnya.

"Boleh la. Err.." jawab Hana bersahaja.

"Kenapa ni?Macam ada benda je kau nak beritahu aku ni.. ehm.. Jangan kata yang kau gaduh balik dengan Anif sudah la. Kan hari tu korang baru je baik balik.." kataku yang melihat Hana seperti ada sesuatu yang mahu diberitahu kepadaku.
 "Bukan pasal Anif la. Tapi.." balas Hana seakan serba salah.

"Tapi? Tapi apa..?" tanyaku lagi setelah pandang wajahnya.

"Ewan..."

"Ewan?Kenapa pula dengan Ewan..?" tanyaku pelik.

"Kelmarin. Lepas aku habis tengok wayang dengan Anif tu. Aku ada terserempak dengan dia kat sebuah kafe.." jawabnya perlahan.

"Owh ya? Dia tengah buat apa..?" tanyaku tersenyum.

"Tengah makan.."

"Owh. Dia tengah lunch la tu.." tekaku.
"Ya. But with somebody.." tambah Hana.

"
Who..?"

"Em. Kau ingat tak perempuan yang sembang dengan korang berdua masa
birthday party aku last month tu..?" tanya Hana.

"Zila..?" tekaku kerana sedar hanya dengan Zila sahaja perempuan yang aku dan Ewan berbual pada malam itu.

"Zi..la..
or  Zi..whatever la. Mesra je aku tengok. Aku ingat nak tegur dia. Tapi bila aku tengok perempuan tu ada sekali. Jadi malas la pula.." balas Hana seakan geram.

"Hmm.Tak ada apa-apa la Hana. M
aybe mereka terjumpa kat mana-mana kot. Lagipun aku tahu. Mereka berdua tu dulu best friend. Lama tak jumpa. Kau ni. Jangan fikir yang bukan-bukan la.." kataku yang tidak mahu menuduh Ewan sebarangan.

"Tapi aku tengok Zila naik kereta dengan dia. Mesra semacam je aku tengok minah tu.." tambah Hana lagi dengan mimikan mukanya.

        Aku hanya mendiamkan diri.Aku tidak boleh membiarkan diri ditangkap curiga terhadap cinta yang telah Ewan berikan kepadaku.

.............................................................................
        Malam itu,kebetulan Ewan mengajak aku keluar makan di tempat biasa.

"Hmm. Kelmarin. Awak pergi mana..?" soalku perlahan ketika kami sedang menjamah makanan yang dipesan.

"Kelmarin?em. Saya kat
office la. Kenapa awak..?" tanya Ewan pelik sambil mengunyah nasi goreng kampung kegemarannya.

"Hana kata. Dia ternampak awak dengan Zila. L
unch together. Betul ke..?" tanyaku untuk mendapatkan kepastian dari kata-kata Hana itu.

"Oh ya. S
orry. Saya lupa nak cerita kat awak pasal dia. A'ah we lunch together. We discuss about bussiness. Papa Zila bussiness partner syarikat arwah papa saya tau!. Saya sendiri pun tak tahu tentang tu. Terkejut juga la saya masa Uncle Bad perkenalkan kami berdua.." jelas Ewan.

"Owh I see. Sampai naik kereta pun berdua ke..?" tanyaku lagi.

"Kebetulan pula kereta dia rosak. Jadi saya tumpangkan dia. Sekaligus tolong hantarkan dia balik la.."
"Hem. Kebetulan.." anggukku sambil berfikir kesahihan kata-katanya itu.

Aku terlihat Ewan tersenyum dengan tiba-tiba.

"Kenapa awak senyum?" tanyaku hairan dengan kelakuannya itu.

"Tak. Awak.."

"Saya apa..?" tanyaku pantas.

"Awak jealous.." jawab Ewan sambil tertawa kecil.

"
Jealous? Saya jealous?Ish.. Mana ada!.." nafiku sedangkan perasaan itu memang wujud dalam diriku sejak dari pagi tadi lagi.

"Kalau ada pun. Saya tak kisah. Saya lebih suka.." tambah Ewan lagi.

"
What?Kenapa awak cakap macam tu pula?"tanyaku hairan.

"Yela. Orang selalu cakap. Kalau orang tu
jealous that's mean dia sayang. So awak jealouskan saya dengan Zila. Maknanya awak sayang saya la.." jawab Ewan tersenyum lucu.

"Awak ni. Suka gurau macam tu tau!.." aku tarik muka.
"Okey. Sorry sorry. Tapi Ika percaya la. Saya hanya cintakan awak seorang saja dalam dunia ni. Saya tak akan pernah berlaku curang pada awak. Never ever.. and sekarang.n Saya mengaku yang Zila tu ex-girlfriend saya. Saya pernah mencintai dia. Tapi tu semua kisah dulu. Saya dah lama lupakan dia. Sekarang di hati saya ni. Hanya tertulis nama awak saja Ika. Hanya awak.." jelas Ewan lagi sambil memegang dada.

        Aku terdiam dengan ungkapannya itu.Aku lega apabila Ewan telah menjelaskannya.Rupanya Zila bukan sahaja kawan sekolahnya tetapi pernah menjadi kekasihnya juga.

............................................................................
        Esoknya aku keluar mmbeli-belah bersama Hana kerana kami jarang keluar bersama maklum sajalah kami berdua kan sudah ada buah hati, masing-masing kini bertambah sibuk.

        Ketika aku sedang asyik memilih pakaian dengan Hana..

"Hey Ika.." sapa Rizal tersenyum.

"Rizal..?" aku terkejut melihat Rizal berada di hadapanku.

"Ika. Siapa ni..?" soal Hana yang belum mengenali Rizal lagi.

"Hana. Ni Rizal. Anak kawan mama aku
and kawan lama aku juga tau!" aku memperkenalkan Rizal kepada Hana.

"Owh. Hai. Saya Hana.." kata Hana tersenyum.

"Rizal..em. Y
ou guys shooping ke..?" tanya Rizal sambil memandang kami berdua.

"A'ah. Biasa la orang perempuan. Awak..?" tanyaku pula.

"Saya cari barang yang mama pesan ni.." jawabnya sambil mengangkat beg plastik yang dipegang.

"Owh.." anggukku faham.
"Okey la. Saya terpaksa pergi dulu. Nanti marah pula mama saya kat rumah tu.."

"Okey. Nanti kirim salam saya kat
Aunty Suri tau!" balasku.

"Insyaallah.Okey
bye. Bye Hana.." ucap Rizal sebelum meninggalkan kami.

"
Bye.." balas kami berdua serentak.

"Ika. H
andsomenya. Tak pernah cerita kat aku pun. Dressing dia pun dah macam anak orang kaya.." kata Hana setelah Rizal hilang dari pandangan.

"Sorry la. Aku lupa nak cerita kat kau pasal dia. Dia tu anak kawan lama mama aku. Dulu mereka tinggal kat KL tapi sekarang mereka dah
decide nak tinggal terus kat sini.." jelasku mengenai Rizal sambil membelek-belek pakaian yang terdapat di situ.

"Hmm. Aku tengok. Dia macam minat kat kau je.." kata Hana bersahaja.

"Eh tak ada la. Kami kawan je la. Kau ni.." nafiku.Aku tidak memberitahu Hana tentang luahan perasaan Rizal itu kerana tiada gunanya.Fikirku.

"Owh. Tapi aku tengok kan. Dia
handsome lagi dari Ewan.." tambahnya lagi.

"Hana. Apa kau ni? Kau nak
try ek..?"

"Em. W
hy not..?" balas Hana dengan senyuman sinisnya.

"Ha. Yela tu. Nanti aku
report kat Anif baru kau tau!" kataku cuba mengugutnya.

"Ala. Aku gurau je la. Tak kan tak boleh kot. Ni cepat la. Aku nak pergi tengok kat sana pula. Cantik la
handbeg tu.." kata Hana sambil menunding jari ke arah kedai yang berada di hujung tempat kami berdiri itu.

"Kau ni. Okey okey la.." gelengku tersenyum.

.............................................................................
        Kami meneruskan kegiatan kami yang menjadi kegilaan setiap insan yang bergelar wanita itu.Tiba-tiba semasa dalam perjalanan pulang setelah aku menghantar Hana ke rumahnya, telefon bimbitku berdering.Aku lantas memasang handsfree di telingaku agar aku dapat menjawab panggilan tersebut walaupun dalam keadaan sedang memandu.
“Hello assalamualaikum.." jawabku tanpa sempat melihat skrin telefon bimbit kerana terlalu menumpukan perhatian di hadapan jalan.

"Hello Ika. Ni Uncle Bad. Unclenya Ewan.." kata Uncle Bad membuatkan aku hairan dari mana dia mendapat nombor telefonku.Mungkin dari Ewan. Fikirku.

"Owh uncle. Kenapa uncle call Ika ni? Ada apa-apa yang boleh Ika tolong ke..?" tanyaku perlahan.

"Macam ni Ika. Uncle ada hal penting yang nak uncle bincang dengan Ika. Tentang Ewan.." jawab Uncle Bad dengan nada serius.

"Ewan? Kenapa dengan Ewan
uncle..?" tanyaku lagi yang mula rasa risau.

"Boleh kita jumpa sekarang?"

"Emm. Okey la.." jawabku yang tidak sabar mengetahui tujuan
Uncle Bad mahu bertemu denganku itu.
        Aku lantas membuat pusingan U dan pergi berjumpa dengan Uncle Bad di tempat yang telah ditetapkannya tanpa banyak bicara untuk mengetahui perkara yang hendak diberitahunya kepadaku tentang Ewan.Aku harap perkara itu hanyalah perkara yang biasa saja.

~Bab 13~



   "Hai Ika. Termenung jauh nampak. Rindukan si putera Ewan ke? Baru je kelmarin dia graduate. Tak kan dah rindu kot.." usik Hana ketika aku sedang asyik melihat pancutan air yang terletak di tengah-tengah kampus.

"Ada-ada je la kau ni Hana. Ni kenapa datang lambat?Lama aku tunggu kau tau!" balasku yang hampir lima belas minit menunggunya.

"Sorry la. Traffic jam..hmm. Bila dia start kerja kat company arwah papa dia tu ah?" tanya Hana sambil duduk di sisiku.

"Hari ni. Dia pegang jawatan sebagai CEO.. Aku rasa tak selesa la Hana.." jawabku dengan nada perlahan tanpa memandang wajahnya.
"Tak selesa?Kenapa pula..?" tanya Hana pelik.

"Dia kan CEO sebuah syarikat yang terkenal. Tapi aku..?" jawabku.

"Ika. Cinta tak kenal semua tu la. Kau telah ditakdirkan bertemu dengan Ewan. Kau kena terima dia seadanya. Begitu juga dengan dia.." kata Hana yang membuatkan aku tersenyum sendiri.

"Hah!Ni kenapa tersengih-sengih pula ni..?" tanya Hana hairan.

"Kau..dah semakin matang la Hana.."

"Matang? Habis sebelum ni aku tak matang la?" tanyanya lagi.

"Matang tu. Matang la juga. Tapi sikit la.." gurauku tertawa kecil sambil bangun lari darinya.
"Ika..eee. Tak suka tau macam ni..!" jerit Hana sambil menghentakkan kakinya perlahan.

.............................................................................

        Selepas sahaja habis waktu kuliah,aku terus pulang ke rumah. Seharian aku menanti panggilan telefon daripada Ewan tetapi hampa.Mungkin dia sibuk kerana hari pertamanya bekerja dan aku pula tiada niat untuk mengganggunya jadi disebabkan itu aku hanya menanti panggilan daripadanya sahaja.

"Ika. Hari ni tak keluar dengan Ewan ke..?" tanya mama ketika aku sedang asyik membaca majalah
'Dara.Com' di ruang tamu.

"Tak ma. Ewan kan baru
start kerja hari ni. So Ika tak nak ganggu dia la.." jawabku.

"Owh..em. Ika. Mama nak keluar pergi beli barang dapur. Ika nak ikut..?" ajak mama yang telah bersiap sedia dari tadi lagi.

"Em. Tak nak la ma. Ika nak rehat je kat rumah hari ni.”
"Okey. Mama pergi dulu ya.."

"Okey. Bawa kereta elok-elok tau mama..!" pesanku.

"Okey sayang.." balas mama sambil mengucup dahiku dan berlalu pergi.

.............................................................................

        Setelah selesai membaca majalah itu,aku jadi bosan. Aku teringat akan novel yang diberikan Ewan tempoh hari.Aku bangun lalu bersedia hendak pergi ke bilik tidurku untuk mengambilnya tapi niatku tiba-tiba terbantut setelah terdengar panggilan salam dari luar rumah.

"Waalaikumusalam..Rizal..?" balasku sebaik saja aku lihat Rizal berdiri di hadapan pintu pagar yang terkunci tanpa anak mangga oleh mama itu.

"Hai...." sapa Rizal tersenyum manis.

"Hai..err. Awak datang ni nak cari mama ke? Mama tak ada. Dia baru je keluar pergi kedai beli barang dapur. Nanti petang baru balik kot.." balasku.

"Tak. Saya bukan cari
Aunty Murni. Tapi saya cari awak.." kata Rizal yang membuat aku hairan.

"Cari saya?Kenapa..?" tanyaku pantas.

"Err. Awak
free tak hari ni..?" tanya Rizal tanpa menjawab soalanku sebentar tadi itu.

"Em. Kenapa ya..?"

"Saya nak ajak awak keluar makan.." jawab Rizal tersenyum.

"Keluar makan?em. Saya dah kenyang la. Baru je lepas makan tadi.."

"Bukan sekarang. Tapi malam ni..?"
"Hmm. Malam ni?Malam ni saya ada janji dengan Ewan.." bohongku.

"Owh. Lain kali la ya..em. Okey la. Saya balik dulu la.
bye.." katanya sambil bersedia untuk beredar.

"Okey..
bye.." balasku lalu cuba menutup pintu pagar.

"Owh. A
nyway Ika. Boleh saya minta nombor phone awak..?” tanya Rizal dengan tiba-tiba setelah kalih pandang semula padaku.

"Nombor saya? Untuk apa..?" tanyaku pelik.

"Saja. Mana tahu. Nanti ada apa-apa ke. Boleh saya
call awak.."

"Em. Okey. Tunggu kejap saya tulis.." anggukku faham lalu masuk ke dalam.Aku menulis nombor telefon bimbitku di atas sekeping kertas lalu membawanya ke halaman.

"Nah.." kataku sambil menghulurkan kertas itu kepada Rizal.

"Okey. T
hank's.." ucap Rizal dan berlalu pergi menaiki keretanya.

'Kenapa tiba-tiba je ajak aku keluar ni?Lepas tu minta nombor phone aku. Pelik la mamat ni.." kataku sendirian.

        Aku mengabaikannya lalu  segera masuk ke dalam semula.Aku mendengar
Ipod Nano sambil berbaring di atas sofa.

.............................................................................     
        Berminggu berlalu,aku dan Ewan semakin jarang bertemu. Kadang-kala hanya sempat bertanya khabar melalui sms. Memang benar katanya tempoh hari,dia kini semakin sibuk. Kami hanya dapat bertemu dua minggu sekali kerana dia terpaksa pergi merantau sebentar ke luar negara lain untuk menguruskan projek-projek yang diterima oleh syarikatnya  itu. Begitulah agaknya dunia korporat yang jauh bezanya dengan duniaku.Fikirku.
.............................................................................
        "Cinta ini kadang kadang tak ada logika.. berisi...." deringan telefon bimbitku mengejutkanku yang baru sahaja keluar dari bilik air sambil membilas-bilas rambutku yang basah dengan kain tuala.

"Hello.." aku menjawab setelah melihat nombor tanpa nama di skrin telefon bimbitku itu.

"Hello. Ika kan..?" tanya pemanggil itu.

"Ya. Siapa ni..?" tanyaku yang tidak mengenali suara itu.

"Saya Rizal. Saya nak ajak awak keluar makan malam ni boleh tak? Sebab saya ada benda nak cakap kat kat awak la.." tanya Rizal.
"Owh...em..saya.." aku memikirkan alasan yang harusku berikan kerana aku agak segan juga untuk keluar dengannya bagi menjaga hati Ewan sebagai kekasihku.

"Sekejap saja pun jadi la Ika. Penting ni.Please.." Rizal seakan memujuk.

"Hem.Okey la. Tapi sekejap je ya. Takut nanti mama marah la pula.." kataku yang agak kesian juga dengan Rizal kerana aku pernah menolak pelawaannya tempoh hari.

"Okey. Saya jemput awak ya. Pukul 10 pagi nanti.bye..!" balasnya.

"Owh. Tak payah la Rizal. Awak beritahu je kat mana tempat tu. Saya boleh..hello..hello..!" tiba-tiba saja Rizal memutuskan talian membuatkan aku semakin bertambah pelik dan aneh dengan kelakuannya itu. Maknanya aku terpaksa menunggunya menjemputku.
.............................................................................
        Aku menunggu Rizal di halaman rumah. Tepat pukul 10.00 pagi,Rizal datang menjemputku dengan kereta BMW berwarna putih dan aku bertambah hairan apabila dia menghulurkan sejambak bunga mawar merah kepadaku. Seingat aku, aku tidak pernah memberitahunya mengenai bunga kesukaanku itu. Dia lantas membawa aku ke suatu tempat yang agak mewah seakan sama seperti tempat yang Ewan pernah membawaku dahulu tetapi ini kelihatan lebih mewah.Mungkin hotel lima bintang.Aku meneka.

"Err. Apa yang awak nak cakapkan tu..?" tanyaku yang mahu segera tahu setelah makanan yang dipesan dihidangkan oleh oleh pelayan hotel.Aku memesan makanan yang pernah aku makan bersama dengan Ewan dahulu.
"Saya cintakan awak Ika.." Rizal lantas meluahkan perasaannya itu sambil memandangku dengan yakin tanpa menunjukkan sebarang reaksi seperti Ewan dahulu.
"Apa..?!" aku terkejut dengan kenyataannya itu.

"Ya Ika. Sejak pertama kali awak datang rumah saya hari tu. Saya dah jatuh hati pada awak." tambah Rizal lagi.

"Ri..Rizal. Awak sedar tak apa yang awak cakap kat saya ni sekarang?" tanyaku dengan nada perlahan.
"Saya sedar Ika.." angguknya perlahan.

"Okey. Dan awak tahu kan?Yang saya dah ada bf?I mean boyfriend?" tanyaku lagi.
"Saya tahu.." angguknya lagi.
"Habis. Kenapa awak masih berani cakap yang.."

"Ika. Saya tahu. Awak pasti terkejut dengan semua ni. Tapi entah la. I just want to be honest with you.  Ika. Sebenarnya awak la gadis misteri tu.." celah Rizal tanpa aku menghabiskan kata dan membuat aku menjadi serba salah.

“Gadis misteri?Aku gadis misteri tu?Biar betul mamat ni..?" detusku di dalam hati.Sukar untuk ku percaya.

"Rizal. Okey!. Listen here. Terima kasih sebab awak sudi berterus terang dengan saya. Saya tak tahu macamana awak boleh jatuh hati pada saya tapi saya nak awak tahu yang saya dah anggap awak macam abang saya sendiri. Tak lebih dari tu.." jelasku.

"Tapi Ika. Saya.." katanya tapi pantas dipintas olehku.
"Rizal. Saya minta maaf k.." kataku lalu bangun bersedia meninggalkan tempat itu dengan segera. Pelanggan-pelanggan di situ turut memerhati kami berdua dalam keadaan kehairanan.

"Ika. Nanti dulu!. Saya yang patut minta maaf. Saya tak patut kata macam ni kat awak. Saya sepatutnya doakan kebahagiaan awak dengan dia. Maaf. Boleh kita jadi kawan..?" tanya Rizal dengan tiba-tiba yang turut bangun cuba menghalangku.

Aku terdiam seketika.

"Kita kan memang dah lama jadi kawan.." jawabku bersahaja setelah memandangnya semula.

"Hem
. Thank's Ika. So awak sanggup ke tengok kawan lama awak ni makan sorang-sorang kat sini em..?" tanyanya lagi sambil memandang hidangan yang berada di atas meja di hadapan kami itu.
"Hem. Okey.." anggukku faham lalu duduk semula.
       
        Aku dan Rizal hanya tersenyum.Kami makan bersama dan pulang sebagai seorang kawan lama yang seperti baru sahaja terputus bersambung kembali. Bagiku, BERKAWAN BIAR BERJUTA, BERCINTA BIAR PADA YANG SATU.Aku sedar aku tidak dapat membuang perasaannya terhadapku itu tetapi aku berharap dia dapat melupakan perasaannya itu dan bertemu dengan gadis yang lebih baik dariku suatu hari nanti.

19 November 2009

~Bab 12 ~


       "Hai Hana. Pukul 10 ni kita ada raptai kompang tau!  Untuk majlis konvokesyen student yang nak grad tahun ni.." kataku cuba mengingatkan Hana kerana kami berdua terlibat sama dalam raptai tersebut.Majlis konvokesyen itu pula akan berlangsung pada waktu petang.

"A'ah la wey. Aku lupa la. Nasib baik kau ingatkan aku Ika. Kalau tak.. hmm.." kata Hana sambil menggelengkan kepalanya beberapa kali.

"Tu la. Ni mesti banyak sangat fikir pasal Anif ni.." gurauku.

"Tak ada la..hmm..oh ya. Baru aku tahu. Mesti la kau ingat. Kan buah hati kau tu nak grad hari ni.." kata Hana yang juga mengetahui Ewan akan menamatkan pengajiannya pada hari ini.
     Aku hanya tersenyum dengan gurauan Hana itu kerana katanya ada benarnya juga.
.............................................................................
        Petang itu,kami dan ahli-ahli pasukan kompang yang lain memukul kompang menuruti langkah canselor naik ke atas pentas selepas selesai sahaja dendangan lagu tema universiti. Dari jauh aku melihat Ewan yang kelihatan segak memakai jubah dan menerima pengiktirafan. Selepas sahaja acara itu selesai, diteruskan pula dengan sesi bergambar bersama keluarga dan rakan-rakan sepengajian.
        Aku pergi ke tempat yang dijanjikan Ewan sebelum majlis itu bermula lagi kerana kami ingin bergambar sebagai kenangan bersama.

        Aku terlihat Ewan bersendirian duduk di bangku yang terdapat di situ sambil membelek-belek sijil yang diterimanya tadi.Aku segera menghampirinya.

"Hai Ewan!. Okey senyum.." pintaku sambil mengambil gambarnya melalui telefon berkameraku. Ewan hanya tersenyum memandang lensa kamera.

"Okey nice..hmm.
Uncle Bad tak datang ke..?" tanyaku setelah duduk di sebelahnya sambil meneliti gambar yang aku tangkap itu lalu memindahkan ia ke dalam peti simpanan telefon bimbitku.

"Uncle Bad kata dia tak dapat datang. Dia ada urgent meeting hari ni.." jawab Ewan yang kelihatan sedikit hampa.
"Owh..hmm. Dah tangkap gambar kawan-kawan awak..?"
 "Dah. Baru je tadi. Sekarang mereka tangkap dengan family mereka pula.."

"Em. Ni. Tak nak tangkap gambar dengan saya ke...?" soalku tersenyum sambil merenungnya.

"Tentu la saya nak tangkap gambar dengan awak.Habis buat apa lagi saya tunggu awak kat sini en..?" balas Ewan.

"Owh. Yake awak tunggu saya? Bukan cewek-cewek yang ada kat sini ke?" usikku.

"Awak ni. Dah la. Jom!. Kita tangkap gambar sekali ya..?" ajak Ewan tersenyum.

"Eh. Jap-jap. Tunggu dulu!. Aku  Aku..?" tiba-tiba Hana muncul di hadapan kami berdua dalam keadaan tercungap-cungap.
"Hah ni kenapa lambat?" tanyaku kerana tadi aku ada memberitahu Hana supaya datang ke sini untuk bergambar bersama dengan Ewan.

"
Sorry la. Tadi aku sembang dengan Helen. Terlupa pula pasal korang.." jawab Hana tersengih.

"Owh. Patut la lambat.." balas Ewan tersenyum dengan gelagat Hana itu.

"Okey. Jom kita tangkap gambar sama-sama ya..!" kataku bingkas bangun.Kami bergambar bersama.
.............................................................................

        Petang itu,Ewan mengajak aku keluar untuk meraikan harinya sebagai seorang graduan yang memegang Diploma Kejuruteraan.

"Ika..em. Awak kan tahu lepas ni saya kena uruskan syarikat. S
o maybe saya sibuk sikit and tak dapat nak luangkan banyak masa dengan awak. So saya harap awak faham k!" kata Ewan ketika kami berjalan bersama melihat keindahan taman bunga yang berwarna-warni.

"Saya faham la awak. Saya tahu tanggungjawab awak dah semakin berat sekarang ni.." balasku yang faham keadaan Ewan itu.

"Terima kasih kerana memahami saya. Awak ni kan. Buat saya makin bertambah sayang la kat awak. Tau tak!?"

"Yela tu. Tapi kalau saya dapat tahu awak cuba main mata dengan perempuan kat syarikat awak tu. Siap la awak saya kerjakan.." gurauku dengan wajah yang serius.

"Saya bukan jenis macam tu la awak.." balas Ewan tersenyum dengan gelagatku itu.

        Kami pulang setelah puas berbual-bual.Mulai esok Ewan akan bekerja sebagai Ketua Pegawai Eksekutif atau
Chief Executive Officer (CEO) di Syarikat Mewah Holding.

.............................................................................
        Setibanya aku di rumah,aku terlihat kereta Aunty Suri berada di halaman.

"Assalamualaikum.." aku memberi salam setelah melangkah masuk ke dalam rumah.

"Waalaikumusalam. Ha dah balik pun. Ika mari sini. Tengok siapa yang datang ni.." panggil mama tersenyum.

        Aunty Suri sedang duduk di ruang tamu bersama dengan mama.Aku lantas bersalaman dengannya dan meminta diri ke atas sebentar kerana ingin menukar pakaian.Aku lalu di hadapan pintu bilik Abang Izat yang terbuka sedikit membuatkan aku terdengar perbualan di antara dia dan Rizal.

"Aku dah agak. Kau mesti tak kan lupa punya
time tu bro. Habis comot muka dia kan..?" kata Abang Izat ketawa berdekah-dekah.

"Memang comot. Tapi cute juga la dia time tu.." balas Rizal yang sedang duduk di atas katil Abang Izat sambil memetik tali gitar kesayangannya.

"
Cute..??eh. Tolong la bro. Macam badut ada la. Tapi sekarang ni. Dia dah cantik sikit la and dia dah tak macam dulu tau. Sekarang lebih teruk. Orang kata lebih manja.. "
"Ya ke manja? Aku tengok hari tu masa dia datang rumah aku. Diam je. Aku tanya sepatah. Dia jawab sepatah.." balas Rizal tersenyum.

        Aku membiarkan mereka dari terus mengutukku walaupun di dalam hati rasa macam nak terjah masuk ke dalam bilik itu seperti Nas Ahmad dalam program
Melodi tetapi aku masih mempunyai kewarasan akal fikiran.
.............................................................................
        Selepas sahaja aku menyegarkan diri,aku segera turun ke bawah dan berbual-bual dengan Aunty Suri.Aku turut membantu mama menyediakan makan petang.

"Ika. Tolong panggilkan Abg Iz dengan Rizal turun. Kita dah boleh makan sama ni.." pinta mama setelah aku selesai menyediakan lauk-pauk di atas meja makan.

"Okey ma.." anggukku.

        Aku segera naik ke tingkat atas untuk memanggil Abang Izat dan Rizal.Belum sempat aku mengetuk pintu biliknya,aku terdengar suara merdu Rizal dengan alunan gitar yang dipetiknya.Kelihatan Rizal sedang mengalunkan suaranya sambil memejamkan mata dengan penuh penghayatan sementara Abang Izat hanya memerhati di sisinya.

        'Di dalam jaga ku tercari-cari..di dalam tidur termimpi-mimpi.. siapakah gadis misteri.. melambai dan terus menyepi..usah benarkan masa berlalu pergi.. cintamu oh gadis misteri .. adakah kekal dan abadi..'

        Rizal menyanyikan lagu balada yang pernah dipopularkan oleh kumpulan Mega suatu ketika dahulu.

'Ehmm. Sedap juga suara kau ek!' detusku di dalam hati sambil tersenyum memandangnya.

"Eh adik!. Kenapa tercegat kat situ?" tiba-tiba Abang Izat menegur membuatkan aku terpinga-pinga.

"Owh. Mama. Mama panggil Abg Iz dengan Rizal turun makan.." jawabku segera.

"Owh..Rizal. Jom! Kita turun makan sama.." ajak Abang Izat sambil memandang Rizal yang sedang memandangku aneh.

"Okey.." kata Rizal sempat melemparkan senyuman kepadaku. Aku hanya membalas senyumannya itu dan segera berlalu turun.

        Kami makan bersama-sama tidak termasuk papa kerana dia terpaksa pulang lewat dari pejabat untuk menguruskan projek terbarunya.

        Selepas makan,mama dan
Aunty Suri berbual-bual pula di ruang tamu bersama dengan Abang Izat.Ketika aku sedang mencuci pinggan-mangkuk di ruang dapur, Rizal datang menyapaku.

"Em. Ika. Boleh saya minta segelas air suam?" tanya Rizal.

"Owh. Kejap ek." balasku lantas mengambil air suam lalu dihulurkan kepada Rizal yang sedia menanti.

"Terima kasih.."
"Sama-sama.." balasku lalu menyambung semula kerjaku.

        Rizal datang semakin dekat menghampiriku dan berada di tepiku sambil anak matanya memerhatikan kelakuanku.

"Err..Ika. Awak minat main futsal tak..?" tanya Rizal dengan tiba-tiba selepas menghirup sedikit air di dalam gelasnya.

"Futsal?em.. Tak.." gelengku tersenyum.Entah mengapa dia bertanyakan begitu.Mungkin sekadar memulakan bicara denganku.

"Owh. Awak minat main apa ya..?" tanyanya lagi.

"Hmm. Saya lebih suka main badminton.."

"Owh ya ke? Kadang-kadang saya suka main juga.."

"Owh. Bukan awak suka menyanyi ke..?" .

"Menyanyi..?" tanyanya semula.

"Hem. Tadi saya terdengar awak menyanyi. Sedap suara awak. Awak ada bakat yang terpendam.." bisikku tersenyum.

"Eh. Tak ada la. Tu suka-suka je.." balasnya dengan nada sedikit malu.

"
So siapa gadis misteri tu..?"

"Ahh..?" balasnya hairan.

"Gadis misteri.." ulangku.

"Owh tak ada la. Tu
just lirik lagu je la. Saya dari dulu memang suka lagu yang kumpulan Mega nyanyi.." jelasnya.

"Owh. Ingatkan ada maksud yang tersirat tadi. Sebab saya tengok awak menyanyi dengan penuh
feeling la.." usikku yang membuatkannya tertawa kecil.

        Aku berborak-borak dengannya lagi sehinggalah masa pantas berlalu. Mereka terpaksa pulang awal kerana
Aunty Suri akan menjaga butik pengantinnya esok.

~Bab 11~



        "Good morning Ika!" ucap Hana ceria.

"Good morning. and happy birthday to you. Sorry present aku tak beli lagi la tapi aku janji aku akan beli hari ni k?.." ucapku. Aku terlupa membeli hadiah untuk Hana sedangkan aku sudah ingat seminggu sebelum tarikh hari jadinya lagi.

"Thank you. Ingat juga kau kat birthday aku ek?. It's okay. Aku tak kisah. Tak ada hadiah pun tak apa.. emm. Mana Ewan? Buah hati kesayangan kau tu.." tanya Hana sambil memandang sekeliling.

"Entah la. Dia masuk lewat sikit kot hari ni.." jawabku yang dari tadi menunggu Ewan tetapi masih belum muncul-muncul lagi.
"So macamana semalam? Okey..?" tanya Hana kerana aku telah memberitahunya tentang perjumpaan Ewan dengan keluargaku. Begitu juga perjumpaanku dengan Uncle Bad.

"Alhamdulilah. Semuanya berjalan dengan lancar. Dia baik dengan mama and papa aku. Pandai hormat orang tua.." pujiku ikhlas.
"Em. Okey la tu. Tak macam si Anif tu. Bila nak bawa aku jumpa mak bapa dia pun aku tak tahu.." kata Hana dengan nada sedikit hampa.

"Em. Tapi tu la. Aku tak sempat nak borak panjang dengan pak ngah dia. Biasa la bussiness man. Kau tahu je la kan macamana sibuknya.." kataku yang juga sedikit hampa kerana tidak dapat mengenali Uncle Bad dengan lebih dalam.

"Ala. At least kau ada jumpa dengan pak ngah dia tu kan? Anyway. Malam ni family aku nak buat birthday party untuk aku. So aku nak jemput kau dengan Ewan datang.. Macamana? Boleh tak..?"
"Patut la happy je. Nak buat jamuan hari jadi rupanya. Malam ni ya.. hmm…" aku cuba berfikir sekiranya aku ada rancangan lain pada malam ini.

"Kau ajak la si Ewan tu sekali. Boleh la. Please. Tak best la kalau korang berdua tak ada.."

"Okey. Nanti aku tanya Ewan. Kalau jadi. Kami datang malam ni k!..?"
"Macam tu la. Okey la. Aku ada kelas ni. Kau..?"
"Aku pukul 9 nanti. Aku nak tunggu Ewan kejap.." jawabku sambil beberapa kali melihat jam di pergelangan tangan kiriku. Aku masih risau kerana Ewan tidak pernah datang lambat ke kampus.

"Em. Okey la. Aku pergi dulu ya. Jangan lupa beritahu Ewan tau! bye.." kata Hana sambil melambai tangannya.

"Okey bye.." balasku melihat Hana berlalu pergi.
        Selepas beberapa minit aku menunggu,kelihatan Ewan muncul dengan senyuman manisnya.

"Hye. Good morning my princess.." ucap Ewan sejurus berada di hadapanku.

"Good morning.." balasku yang
pelik dengan kelakuannya hari ini.

"This for you.." kata Ewan sambil menghulurkan sekuntum bunga mawar merah kesukaanku yang disorokkan di belakangnya lalu duduk di kerusi menghadapku.

"For me?But. Why..?" tanyaku sedikit terkejut sambil mengambil bunga itu lalu menghidunya.Harum bak seharum kasturi.
"Sebab awak sudi mendengar luahan hati saya semalam.."

"Owh..
so. Sebab sekuntum bunga ni la awak lambat ya..?"

"Ya. Puas saya cari mawar merah kesukaan awak ni. Akhirnya jumpa juga.." balasnya lembut.Aku pernah memberitahunya mengenai bunga kesukaanku itu dahulu.

"Terima kasih. Awak ni. Tak payah la susah-susah beli saya bunga ni lagi. Awak buat saya risau tau tadi.." kataku.

"K k
sorry.. Saya janji saya tak kan lambat lagi. Tapi kalau saya lambat juga saya akan call dulu okey!" kata Ewan sambil mengangkat tangan kanannya lagak orang sedang berikrar.

"Janji tau!and one more thing. Hana jemput kita datang rumah dia malam ni sebab family dia nak buat birthday party untuk dia.." kataku yang teringat akan pesan Hana sebentar tadi.

"Owh. Hari ni hari jadi dia ke..?" balas Ewan hairan.

"Hem. S
o awak boleh pergi rumah dia tak malam ni..?"

"Boleh. Kalau awak pun boleh.." jawab Ewan tersenyum manja.

"Saya
of course la boleh. So nanti teman saya pergi beli present kat dia tau! Sebab saya tak beli lagi la. Lupa.." tambahku lagi.

"Okey. Nanti kita pilih sama-sama ya..?” angguknya.

"Okey..em. k la saya nak masuk kelas ni. Nanti lambat pula gara-gara awak. T
hank's again for this flower. Bye..!" kataku lalu bangun.

"Awak.
I love you.." ucap Ewan sebelum aku mengangkat beg sandang dan failku.

"
I love you too.." balasku seiring dengan senyuman dan berlalu pergi meninggalkannya di situ.

.............................................................................
        Malam itu Ewan menjemputku.Kami tiba di perkarangan rumah Hana yang penuh dengan tetamu-tetamu terhormat yang mungkin rakan seperniagaan ayahnya dan disertakan juga dengan pemain piano jemputan untuk memeriahkan lagi majlis tersebut.

"Hai. Lama tak jumpa..?" tanya Anif tersenyum ketika melihat aku bersama dengan Ewan menghampirinya.

"Hai. A'ah. Lama tak jumpa awak Anif. Y
ou are look gorgeous now.." pujiku yang agak lama juga tidak bertemu dengan Anif.

"Tengok la siapa buah hati pengarang jantung dia ni.." gurau Hana yang tiba-tiba muncul dengan memegang bahuku dari arah belakang sambil bibir tersenyum ceria.

"Hana. H
appy birthday. Nah. Ni hadiah dari aku dengan Ewan. Kami beli last minute tau!" aku menghulurkan hadiah itu kepada Hana lalu segera diambilnya.

"Owh. T
hank you. Apa ek? Mahal tak..?" tanya Hana sambil mengoncang-goncang perlahan kotak yang dibalut kemas itu.

"Murah je. Kami beli kat kedai seringgit sembilan yang dekat dengan kasut Al-ikhsan tu.." gurau Ewan yang membuatkan kami semua tertawa kecil.
"Sayang. Ni la buah hati Ika yang ayang cakap kat sayang hari tu.. Ewan.." Hana memperkenalkan Ewan kepada Anif yang belum bertemu lagi dengannya.

"Owh. Awak la Ewan.." kata Anif tersenyum angguk.

Mereka bersalaman.

"Ya saya. Jadi awak ni la Anif. Yang selalu mengalah dengan sikap Hana ni..?" gurau Ewan lagi.

"Eh. Mana ada? Memang salah dia la.." celah Hana.Kami bertiga hanya tersenyum dengan gelagatnya itu.

"Biasa la Ewan. Orang perempuan ni pantang kena tegur sikit. Mula la nak merajuk. Lepas tu apa lagi. Kita kena pandai la pujuk.." balas Anif tertawa kecil.

"Yela tu..em..Ika jom!. Aku nak kenalkan kau dengan anak kawan papa aku.." ajak Hana sambil menarik tanganku.

        Aku mengikuti langkahnya dan aku sempat membuat pergerakan mata dan kening pada Ewan tanda memberitahunya.Dia mengerti lalu mengangguk tersenyum.

        Aku diperkenalkan dengan anak rakan seperniagaan ayahnya Hana manakala Ewan masih terus berbual -bual dengan Anif. Sekali sekala Ewan sempat menjeling ke arahku. Begitu juga denganku.
.............................................................................
"Hai Ewan..?" sapa seorang wanita yang kelihatan agak cantik dan bergaya yang tidak aku kenali.Wanita itu yang kelihatan teruja melihat Ewan.

"Zila? Right..?" tanya Ewan perlahan seakan sedang cuba mengingati sesuatu.

"Hai. Dah tak kenal I ke..?" tanya wanita itu dengan lagaknya.

"Owh sorry. Zila you. You nampak lain la. Tak sangka pula boleh jumpa you kat sini.." jawab Ewan seakan mengenalinya.

"Ya. I wakilkan father I. Dia tak dapat nak attend majlis ni. Father I bussiness partner dengan Datuk Manan.." balas Zila.

"Owh..I see.." angguk Ewan faham.

"So. You dah makin handsome ya sekarang..?" tambah Zila lagi.

"Tak ada la. Biasa je. Sama macam dulu. You pun apa kurangnya, dah makin cantik I tengok.. hmm. You buat apa sekarang ni..?" tanya Ewan.

"I baru balik dari London. Baru je minggu lepas. I lepas ni kena manage company papa I tu. How about you?  Macamana you boleh kenal dengan Datuk Manan..?"

"Eh. Sebenarnya I tak kenal pun Datuk Manan tu. Anak dia tu kawan kampus I. I still belajar. Tak lama lagi nak grad. Lepas tu kena uruskan syarikat arwah papa pula.." jawab Ewan.

"Owh. I heard that. Papa I ada cakap. Papa you has been past away 3 month ago right?  So I'm sorry for that.." kata Zila bersimpati.

"Owh it's okay. I ingatkan you dah tak nak balik Malaysia lagi.." balas Ewan.

"Eh. Tak ada la. W
ho said? I still remember here.. alway's. Including you.." jawabnya dengan pandangan sesuatu maksud.

"Owh.." Ewan seakan hairan dengan kata-kata Zila itu.

"
Anyway. You datang dengan siapa ni? Sorang je ke?” soal Zila setelah menyedari Ewan terdiam dengan kata-katanya tadi itu.

"Owh. No..I datang dengan girlfriend
I.." jawabnya.

"
Girl..friend..you..?" tanya Zila seakan terkejut apabila terdengar perkataan itu.

"
Yes. Tu..Dia ada kat hujung sana tu. Sekejap ya..I pergi panggilkan dia.." kata Ewan sambil menunding jarinya ke arahku.

"Okey.." balasnya setelah melihatku.

        Ewan menghampiriku yang berpura-pura sedang berbual dengan kawan sepengajianku yang lain.Tidak mahu dia sedar aku sedang memerhatinya dari tadi lagi.

"Ika. Mari saya nak kenalkan awak dengan kawan lama saya.." ajak Ewan.

"Siapa..?" aku sengaja bertanya sedangkan aku tahu siapa yang dimaksudkan oleh Ewan itu.

"Zila. Tu. Dia baru je balik dari London tau!. Mari la.." tunjuk Ewan lalu mengajak aku bertemu dengan Zila yang dari tadi hanya melihat kami berdua dari jauh.
        Aku hanya menuruti kemahuannya.Kami berjalan seiringan menghampiri Zila.

"Ika ni Zila. Zila ni la Ika. G
irlfriend I.." Ewan memperkenalkan kami berdua.

"
So Ika ya. Nice to meet you.." ucap Zila sambil menghulurkan tangan.

"Ya. N
ice to meet you too.."

Kami bersalaman.

"Dah lama kenal Ewan..?" soal Zila.

"Hmm. Ada la. Lebih kurang 3 bulan.." jawabku sesekali memandang wajah Ewan.

"Owh. Y
ou are so lucky la Ika. Sebab Ewan ni seorang yang caring.. jujur..and setia. Especially pada orang yang betul-betul dia sayang.." kata Zila sambil memandang Ewan.

        Aku hanya tersenyum dengan kata-katanya namun seperti ada makna di sebalik kata-katanya itu.

"Okey la Ewan.
I dah lambat ni. I have to go. By the way.. this my card.." kata Zila sambil menghulurkan sekeping kad kepada Ewan yang diambil dari dalam tas tangannya.

"Oh. Okey.." balas Ewan sambil meneliti kad yang diberikan Zila itu.

"Okey.
I pergi dulu. Harap-harap nanti kita boleh jumpa lagi..I pergi dulu ya..bye..bye Ika.." senyumannya yang penuh berahsia membuatkan aku tertanya-tanya.

"
Bye.." aku melambai bersahaja.

        Zila berlalu pergi menaiki kereta
Mercedes Band yang dipandu oleh seorang lelaki yang berpakaian seragam lengkap dengan topi mungkin pemandu peribadinya.Tekaku.

"Siapa tu? Tengok macam dah lama kenal je.." tanyaku pada Ewan yang masih meneliti kad Zila itu.

"Kawan lama saya masa belajar kat sekolah menengah dulu. Dekat lima tahun juga la kami tak jumpa.." jawab Ewan tanpa memandang wajahku.
"Owh..cantik..." kataku yang mula merasa cemburu sambil mengambil kad di tangan Ewan itu.Aku segera meneliti isi kandungannya.

Nur Syazila Datuk Hisham
Syarikat Suria Sdn.Bhd.
No. 017 4598017

"Ya cantik. Tapi tak secantik orang yang berada di depan saya ni..." balas Ewan sambil tersenyum ke arahku.

"Awak ni. Nah la,ambil balik. Jom!. Kita masuk dalam. Tengok Hana potong kek.." ajakku yang malas untuk berprasangka buruk terhadap Ewan.Aku menghulurkan kembali kad itu kepadanya.

"Okey. Jom!. Saya pun dah lapar sangat dah ni.." gurau Ewan sambil memegang-megang perutnya.

"Ada-ada je la awak ni.." gelengku tersenyum dengan gelagatnya itu.

        Majlis hari jadi Hana disambut dengan meriah.Kata Hana, Anif telah menghadiahkannya seutas rantai berlian sebagai hadiah hari jadinya.Sungguh cantik ukirannya dan aku agak terkejut juga setelah mendapat tahu harga rantai itu hampir mencecah lima ribu ringgit. Mungkin tidak pada Anif yang merupakan ketua pengurus dan juga anak kepada pemilik sebuah syarikat perkapalan yang terkenal. 

Karya Nukilan ,

Karya Nukilan ,

~Terima Kasih~

Lilypie Angel and Memorial tickers